Uncategorized

Donat

Cemilan kakak pulang sekolah ūüć©. Biasanya ga pernah pake topping. Cuma gula halus aja. Kali ini ingin berbeda jadilah pake topping coklat leleh sama keju
.
Lagi seneng bikin donut 1x proofing.Gegara ga sengaja terdampar di Ig @inovpelawi
.
One proofing Donuts

Bahan :

260 gram Tepung Protein Tinggi
4 gram ragi
1 butir telur+fresh cream+susu cair hingga 180mL atau memakai susu cair semuanya (saya pakai susu cair semuanya)
25 gram gula
30 gram butter

Cara :

1. Campur semua bahan kering, aduk rata
2. Masukkan sedikit demi sedikit campuran telur+fresh cream+susu cair sambil diaduk. Hentikan jika adonan sudah menyatu. Uleni sebentar
3. Masukkan butter, uleni hingga kalis
4. Bagi adonan, bulatkan, tutup dengan lap/plastik wrap. Simpan di tempat hangat 30-40′ hingga mengembang.
Note : tidak perlu mengembang hingga 2x lipat
5. Goreng donat dalam minyak banyak terendam dan telah dipanaskan
6. Goreng dengan api kecil satu sisi hingga kecoklatan dan balikkan sisi sebaliknya

Uncategorized

Brownies Pisang

Ketika buka puasa Ramadhan di bulan Juni ada teman yang bawa brownies pisang. Kontan suami langsing rikues pengen dibuatin. Hahaha. Sebenarnya udah lama liat resep brownies dari akun ig @justtryandtaste tapi belom sempet dieksekusi. Akhirnya kepanasan deh suami rikues wkwkwk

Bahan :

1. 150 gram Pisang (pakai 3-4 buah pisang cavendish)

2. 75 gram dark cooking chocolate

3.75 gram gula pasir

4. 40 gram mentega/margarin

5. 1 buah telur ayam ukuran besar

6. 1 sdt vanili

7. 50 gram tepung terigu serba guna

8. 1/2 sdt baking powder

9. 10 gram cokelat bubuk

10. 1/4 sdt garam

Cara Membuat :

1. Hancurkan pisang dengan garpu hingga lumat

2. Campurkan dalam satu wadah tepung terigu, baking powder, cokelat bubuk, garam halus dan sisihkan

3. Panaskan oven dengan suhu 170derajat. Lapisi loyang dengan kertas roti atau campuran antara mentega dan terigu

4. Masukkan cokelat batang, mentega dan gula dalan satu wadah. Cairkan dengan cara di tim diatas panci yg berisi air panas. Saya pakai microwave. Aduk rata sampai cokelat mencair semua

5. Masukkan kocokan telur dan vanili. Tambahkan pisang yang telah dihancurkan dan aduk rata. Masukkan adonan tepung dengan cara diayajlk sebanyak 1/2 baguan, aduk balik. Masukkan lagi sisanya dengan diayak. Jangan overmix. Tuang kedalam loyang dan panggang 20-30 menit sesuai dengan oven masing-masing

Uncategorized

Nyalon di Jepang

“Nyalon” buat mamak-mamak beranak yang hidup di perantauan ga ada baby sitter apalagi seorang muslim itu suatu barang yang mahal. Kini salon tidak hanya diperuntukkan bagi kaum hawa tapi para pria sekarang pun tak mau ketinggalan merapikan diri di salon dengan berbagai treatment yang tidak jauh berbeda dengan para wanita lakukan untuk mempercantik diri. Hidup di negeri yang penganut muslimnya minoritas menjadi alasan “nyalon” merupakan barang yang sulit sekali didapatkan dan mahal. Beda halnya dengan di Indonesia, salon khusus muslimah mudah sekali ditemukan. Contohnya di Jepang, tidak semua salon bersedia untuk memberikan perawatan kepada kaum muslimah dengan persyaratan seperti privasi ruangan saat potong rambut, sama sekali tidak ada pria saat treatment dilakukan, bahan shampoo yang tidak mengandung bahan yang dikategorikan haram. Pertama kalinya liat plang harga salon di Jepang mulai dari 3000¬•~ mata langsung terbelalak, otak langsung konversi ke rupiah. Di indonesia harga 3000¬• udah dapet spa keleusss hahaha. Sedangkan disini harga segitu cuma dape potong+cuci rambut.

Udah dari lama pengen nyobain potong rambut yang gondrong ini di salon jepang. Tapiiiii kepentok sama harga yang mahal. Salon muslimah di daerah Ebisu matok harga 6000¥, privasi ruangan buat sendiri, only female staff , bahan sampo yang terjamin kehalalannya. Makanya maju mundur cantik terus tiap disuruh potong rambut sama misua. Klo di salon umum orang jepang, pastinya ada staf cowo trus ribet banget jelasinnya pengen privasi ruangan, pengen sampo yang halal, mo ada cewe aja. Secara bahasa jepang gw maju mundur jalan di tempat disitu-situ aja hahaha. Si mba-mba salon bisa keder duluan. Alamat maksut dan tujuan yg gw pengen kagak bakal nyampe hahaha.

Golden week kemaren ada mba2 orang jepang yang ngasih selebaran promosi salon muslimah, Entrir yoyogi uehara. Salon ini cuma buka tiap hari selasa khusus buat muslimah dan mesti booking dulu lewat internet.¬†Bisa potong rambut & cat ranmbut pake hena. Terus ada kupon 4pcs masing2 diskon 1000¬•. Disitu ditulis harga potong rambut 4000¬•~. Suami yang dapet flyer langsung bilang “nih mam patut dicoba, lumayan miring harganya”. Jadilah liburan golden week¬†hari selasa pas kalender tanggal merah cuti deh 3 jam me time. Perjalanan ke yoyogi uehara 30menit dari rumah, ganti kereta sekali di omotesando trus tinggal jalan kaki sekitar 4′ dari pintu keluar timur yoyogi-uehara.

Tempatnya tertutup bahkan dari luar pun cuma tirai yang keliatan, ada tulisan “jika akan masuk beri tahu dulu dengan menekan bel”. Ketika bel gw teken, keluarlah staf orang jepang menyapa terus mempersilakan masuk. Karna udah booking sesuai waktu gw dtg jadinya dia udah ngeuh, gw disuruh buat isi formulir data diri. Selesei isi formulir, gw disuruh masuk ke dalem, duduk di ruangan buat treatment. Nah dari lobi depan gw duduk tadi, ini ruangan gede dibagi dua, dikasih sekay tirai yang bisa dibuka tutup. Hanya ada 2 ruangan buat treatment sama ruangan buat cuci rambut. Staf orang jepang memperkenalkan diri sambil ngasih kartu nama “Rie”. Dia konfirmasi treatment yg mo diambil. Gw ambil poyong, cuci, pijet selama 1,5jam. harga normal 5000¬• karna pake kupon potongan 1000¬• jadinya 4000¬• belom termasuk pajak. Setelah deal, baru deh rambut gw dicuci di ruangan sebelah pake aer anget, di kursi yg model kaya pasien dokter gigi, kursinya bisa diatur posisi tidur, tegak atau tengadah.

Si mbak “Rie” ngeramasin sambil sesekali dipijet. Oiya sebelum dikeramas, dia kasih liat sampo, kondisioner yang bakal dipake semua bahan2nya ga ada yang aneh2, aman. Setelah dikeramas gw balik lagi ke ruangan yang sebelumnya terus diskusi model potongan rambut yang mana yang gw pilih. Gw bilang pengen potong rambut kaya Goriki, very short.¬†Dia bawain majalah yang isinya macem2 model rambut. Kita sepakatilah seberapa panjang poni bagian depan yang bakal dipotong, panjang rambut belakangnya segimana. Abis itu baru deh rambut gw dieksekusi. Segala mesti dikonfirmasi detail, khasnya orang jepang.¬†service-nya enak banget. Oiya sebelum potong rambut gw masih juga ditawarin minuma¬†ocha, teh jepang. Disuruh milih dari 3 opsi pilihan¬†ocha yang dia tawarin. Akhirnya gw pilih mixed fruit tea. hhmm enaaak..¬†Service yang kaya gini nih belom pernah ada di indo hahaha. Paling banter gw cuma dikasih minum aer putih gelaÔĹď,”aqua gelas”. Sambil rambut dipotong, si mbak “Rie” ngajakin ngomong. Ya gw seneng sih ga dicuekin, gw bales ngomong pake bahasa jepang seadanya hahaha. ya yang oenting nyambung asal tau sama taulah ngerti maksutnya apah wkwkwk. PD nomor satu. Si mbak “Rie” ini cepet juga motong rambut gw, awalnya dia motong ga terlalu pendek terus sambil konfirmasi ke gw mo dipendekkin lagi ato ga, gw bilang iyalah dipapas abis. Jadilah sejam lebih dikit¬†potong memotong rambut selese. Rambut gw dibilas sekali lagi karna banyak rambut2 kecil yang susah ilang pake sikat, trus dikeringin pake hair dryer. ga lupa dia tata rambut gw pake sedikit olive oil. Issss seger plus ringan banget rambut tinggal seuprit hahaha.¬†Benri¬†abiiissss. Abis selese potong rambut, gw balik ke meja depan buat bayar trus sedikit ngobrol sama satu¬†staff lainnya disitu yang bilang klo dia yang bagiin¬†flyer ke SRIT trus ketemu sama suami gw. Dia juga minta bantuan buat kasih informasi salon muslimah ini sama orang lain. Oiya Entrirjuga disediain¬†prayer space, tapi karna gw buru-buru balik jadinya ga sempet buat nyobain solat disana.

Over all gw puas sama pelayanan staff Entrir ramah, profesional. Segala macem tindakan yang bakal dilakuin dikonfirmasi ulang ke customer. Private  banget. Ini salon paling murah buat ukuran salon muslimah di Jepang. Akses tempatnya juga gampang banget, di tengah kota yoyogi uehara station, deket sama Mesjid Turki Cami. Booking lewat internet.

Uncategorized

15bulan belum jalan?

Pertanyaan yang sering muncul sejak ayumi 1 tahun itu “udah bisa jalan?” Bosen dengernya! Sampe Bikin hati gw gusar, kenapa anak gw blom juga bisa jalan. Tiap anak punya tahap perkembangan masing2 jadi ga bisa disama-in satu sama lain, tapi tetep aja bikin dag dig dug. Apalagi ini anak pertama, yang notabene belom punya pengalaman sama sekali.

Memang dari awal ayumi perkembangan lambat tapi masih masuk kategori normal, jadi no worry! soalnya badannya besar, berat otomatis gerakan-gerakannya juga ga bisa cepet. Misalnya tengkurep, ayumi baru bisa di umur 6bulan. Bayi lain ada yg udah bisa tengkurep umur 4bulan. Hahaha. Begitu juga angkat kepala sendiri, orang lain 3bulan ada yg lehernya udah kuat menyangga kepalanya, ayumi baru 5bulan bisa tegak sendiri kepalanya. Di buku tahap perkembangan jepang, boshi techou rata2 bisa usia bisa jalan sendiri 13-16bulan. Jadi elus2 dada, tenang dong! Banyak juga yg bilang, klo anak pertama biasa suka lambat. Tapi tetep ya deg2an sebagai ortu baru yang dibombardir pertanyaan kaya gt bikin senewen. Harap2 cemas kapan anak gw bisa jalan kaya yg lain. Emang sih dengan berat badan ayumi yang gede, bikin jalan juga buat dia berat. Kakinya belom bisa nopang berat badannya. Tiap hari diusahain buat latian jalan, mo didalem rumah ato di luar. Dipegangin tangannya. Asalnya sih ga mo dipaksa jalan sama orang, harus dianya sendiri yang mau berdiri terus jalan sambil pegangan benda2 di sekitarnya. Tapi sedikit-dikit udah mau jalan sambil dipegangin hehehe walopun sering jatuhnya karena tangan-kaki belom sinkron.

Keluar rumah udah mulai dibiasain jalan sambil dipegangin. Ke taman sambil pegangin tangannya, asal 2 tangan terus ada kemajuan jadi pegangan 1 tangan. Akhirnya tepat 15bulan ayumi bisa jalan sambil lepas tangan, alias sendiri, horeeee. Walopun masih 3-4 langkah terus jatuh. Senangnyaaaaa. Diawali jatuh bangun dulu lambat laun lancar juga jalannya. Makin sering deh keluar bawa ayumi jalan. Tiap akhir pekan, papapnya bawa ayumi latian jalan ke taman pake sepeda. Dari mulai takut ga mau dilepas, klo cape minta digendong sampai akhirnya bisa diajak jalan dari rumah ke taman. Di rumah udah jalan2 aja muter kemana2, ngikutin emaknya kemanapun. Keliling rumah udah khatam bolak-balik. Udah ngerti klo ke luar rumah tuh pake sepatu, kadang suka nunjuk2 sepatunya pingin pake ikutan papapnya pergi ngampus hahaha. Sekarang lagi hobinya jalan sambil setengah lari hehehe. Hobi banget naek tangga, tiap ada tangga selalu pengen naek. Walopun akhirnya merangkak sambil naek tangga. Ngepel anak tangga pake celananya.

Uncategorized

Geri Alias Diare

Sebenernya ini cerita dah lama hehehe, bulan Oktober tapi baru sempet ditulis. Di awal Oktober, cuaca dah mulai masuk ke pancaroba. Pergantian dari musim panas (natsu) ke musim gugur (aki). Hujan, kadang panas mencrang tapi klo udah berubah jadi mendung tuh dingin apalagi hujan bbbrrrrr kerasa deh dinginnya. Apalagi anginnya, kenceng banget. Ini nih yang bikin masuk angin hahaha. Langsung deh siap2 tolak angin.

Musim pancaroba kaya gini musimnya juga penyakit. Ya masuk angin lah, dikenal di bahasa jepang kaze, termasuk di dalemnya demam, common cold, geri ato diare, radang tenggorokan. Iklan obat kaze ada dimana-mana. Karena cuaca yang berubah drastis, suhu jumpalitan naek-turun jadilah neng cantik masuk angin. Awalnya sih pup-nya mencret sore abis makan malem. Dipikir ah biasa. Frekuensinya juga belum terlalu sering. Masih tenang. Tapi besoknya frekuensi mencretnya makin sering, bisa sampe 5x. Deg! Langsung deh panik! Apalagi ditambah kulit ayumi di daerah kemaluan sampe ke pantat mulai merah2. Haduh kasian deh klo lagi cebok trus pake popok nangis-nangis. Kejadian ini pas gw lagi maen ke rumah temen. Beuh rempong! Untungnya dah feeling, bawa popok ganti yang cukup. Sementara dikasih Purebaby rash cream buat ngurangin ruam di kulitnya.

Saking paniknya, ditambah kasian juga ayumi jadi serba salah ga enak duduk gara2 lecet di area kemaluan & pantat yang perih langsung berencana buat dibawa ke dokter sepulang dari rumah temen. Tanya ke suami, ga perlu booking ke klinik buat pemeriksan, langsung aja dateng. Iyalah kan darurat. Nekat bawa ayumi sendiri ke klinik tanpa ditemenin suami, suami masih otw di kereta sewaktu gw dah antri nunggu dokter, Mimori Sensei, nama dokter anak langganan di Nicotto Kodomo Clinic. Eeh super kagetnya ternyata ga perlu nunggu lama buat periksa, baru juga duduk 5menit udah masuk dipanggil buat ketemu sensei. Yo wres ngomong seadanya pake japanese hahaha, gw bilang aja Geri, bahasa jepangnya mencret, frekuensi seharian itu berapa kali, trus gw bulang juga pantatnya ada ruam. Campur2 kaya es campur pake bahasa inggris, tapi si sensesi nyerocos aja teros pake japanese hahaha. Ya lumayanlah sebagian besar ngerti deh hahaha. Lansung deh dikasih obat buat mencretnya, biofermin, probiotik yg diminum sehari 2x sampe mencretnya berhenti sama salep buat ruam di popoknya. Senseinya bilang ini kaze, bisa diartikan masuk angin karna musim pancaroba, kedinginan karna cuaca ekstrim jadinya mencret. Untungnya ayumi ga demam sama sekali, ga ada radang tenggorokan pula.
Di sebelah klinik ada apotek, obat ditebuslah disana. gratiiss.. Tisss. Tanpa bayar sama sekali, nunjukin kartu asuransi anak plus kartu bebas berobat. Oiya disini juga dikasih medicine book yang isinya riwayat obat yg pernah dikonsumsi, ini wajib dibawa klo berobay. Klo ga bawa, apotek bakal ngasih buku yang baru. Kebetulan ayumi ga bawa karna mendadak, makanya dikasih buku baru yang nanti sesampainya di rumah catetan keterangan obat yang dikasih mesti dipindahin ke buku yang lama. Disini apoteker juga wajib ngasih pengarahan tentang obat2 apa aja yg bakal dikonsumsi, cara minum sama kegunaan obat.

Uncategorized

Imunisasi Satu Taun

Di jepang, vaksin terakhir sebelum setaun itu umur 6bulan. Setelah itu baru vaksin lagi di umur setaun. Nah ada cerita lucu nih. Saking takutnya kejadian vaksin kelewat dari masa tenggangnyaya, kita janjian sama klinik buat pemeriksaan ayumi setaun & vaksin 1minggu sebelum Ayumi ultah. Tapiiiiiii ditolak sama klinik & disuruh balik lagi setelah Ayumi ulang tahun hahaha. Bener2 harus tepat waktu. karna si vaksin diberikan memang waktu umur anak udah setaun.

Ternyata di umur setaun pemeriksaan  ini banyak juga ya vaksin yang mesti dilakuin. Waktu pemberian vaksin ada yg tepat 1taun, 1 taun lebih 1 bulan sampai 1 taun lebih 4 bulan. Biasanya klinik bakal nge-jadwal-in kapan waktunya buat vaksin tiap bulannya. Di umur setaun ini ga ada pemeriksaan kesehatan rutin kaya waktu umur 9bulan, nanti ada pemeriksaan kaya gitu lagi di umur 1,5taun. Bisa sih request tapi mesti bayar 4000¥ wkwkwk sutralah ntar tunggu 1,5 taun aja deh.

Di umur setaun, ayumi vaksin measles-rubella. Ini vaksin wajib di Jepang, jadi gratis. Hamdallah.. Hehehe. Vaksin mumps direkomendasiin buat diambil. Kebetulan kita juga pengen ngambil mumps. Satu lagi vaksin yg wajib diambil di umur setaun tuh varicella. Jadi ayumi di-enjus 4x tangan kiri-kanan, iyuukk nangis teriak keras banget. Buat vaksin kali ini karna mumps ga wajib jadi kita bayar 6000¥. Gpp deh, yang penting ayumi dapet vaksin lengkap. Bulan depan disuruh balik lagi ke klinik buat ngelengkapin vaksin yang lain.

Uncategorized

Main ke Jidoukan

Dari info hasil nanya2 selama les di kuyakusho, ternyata di deket apato kita2 jalan 10menit-an itu ada “kodomo no senta” alias kids centre. Letaknya di dalem taman “miyazakidai dai ichi koen”. Ada bangunan lantai 2, yang salah satu ruangannya dijadiin pusat main ” play ground” khusus buat bayi sampai balita. Tempat ini jadi pusat kumpul2 ortu-anak main sama2, sosialiasi sama ortu-anak lainnya, penyuluhan, diskusi ortu yang baru punya anak. Fasilitas permainanya lengkap dari umur 0 bulan sampe kira2 3 taun. Ada juga box bayi, kamar mandi, ruangan menyusui. Ada petugasnya juga yg ngejaga, ngasih informasi, nge-data siapa anggota baru ortu-anak yg baru dateng ke tempat itu. Play ground ini buka setiap hari selasa, rabu kamis jam 09.30-12.30.

Klo ga hujan & ga ada janji kemana2, disempetin buat main ke jidoukan 1jam. Lumayan buat ayumi sosialisasi jadi tau banyak orang di sekitarnya. Buat emaknya sekalian latian ngomong bahasa jepang hahaha. Untungnya ayumi cepet beradaptasi, ga malu sama orang, seneng terus lincah merangkak ke seluruh ruangan play ground. Apalagi ditambah bawelnya, ngoceh mulu, kadang suka sksd ikutan main sama anak laen ato malah ngerebut maina wkwkwk. Dari situ si emaknya inih jadi dipaksa buat ngomong sama ibu2 jepang buat minta maaf karna ayumi berisik ato ngerebut mainan ato sekedar tegur sapa hehehe. Kadang2 ada petugas ato volunteer yg bercerita pake boneka tangan, ngajak senam anak-orang tua ato nyanyo bareng2.