28weeks 6day

Juni ini kakak masuk bulan ke-6, waktunya kontrol di minggu ke-28🙂 rencananya kontrol bulan ini pengen usg 3D/4D. Mudah2an posisi kakak ok yaa. Penasaran banget pengen liat muka kakak, kira2 mirip mamam ato papap ya. Sebelum mutusin usg 3D di bandung gw udah sempet nyari2 usg 3D/4D di jakarta yang dokternya cewe, tapi ga nemu aja. Akhirnya coba survey juga di bandung via telpon. Ternyata bisa usg 4D di Melinda Hospital sama dr. Susan Melinda harga 1,2jt di hari kerja dan waktunya malem. Hadeuh rempong banget, kudu janjian 1 minggu sebelumnya pula terus kapan hari & jam-nya juga ditentuin sama si dokter. Seenaknya, gw kan di jakarta jadi ga bisa dong klo hari kerja paling bisanya weekend. Di Santosa Hospital juga bisa sama dr.hany rono, cuma ini dokter cowok euy, kata papap ‘dame!’. Di hermina pasteur ga bisa usg 4D bisanya cuma mentok 3D doang. Ya gpp lah. Sesuai dugaan gw klo dokter gw dr. setyorini ini bisa usg 3D, gw suka liat foto2 di meja kerjanya klo pas konsul, hehehe. gelarnya kan fetomaternal, ahli perkembangan janin otomatis ahli dalam hal usg. Langsung deh booking buat kontrol kehamilan seperti biasa sekaligus bilang sama resepsionisnya pengen 3D. Ternyata kita langsung aja bilang ke dokternya klo ternyata posisi si bayi ok minta dicoba 3D. Noted.

Hari H buat kontrol tiba, gw pulang ke bandung duluan pagi2 sedangkan papap nyusul pulang hari saptu. Jam setengah 2 teng gw udah ada di hermina pasteur, dapet antrian nomor 1. Cek tekanan darah, timbangan BB sama dikasih snack selagi nunggu. Setelah sejam gw nunggu ga ada kabar si dokter bakal dateng ato ga. Mulai deh gelisah, emosi. Suster-nya ngabarin klo belum ada jawaban dari dr.setyorini bakal dateng praktek ato ga, dugaan mereka ada tindakan di RSHS. Duh tapi ko ga ada info sih dari dokternya ke hermina klo dia lagi ditengah operasi ato ga akan ada praktek. Ini udah yang keduakalinya gw nunggu lama banget pas mo kontrol, bedanya pas bulan april si dokter ada tindakan operasi lantai 3 hermina pasteur *masih bisa tenang karena satu gedung* tapiiiiiii ini RSHS jauh bok! Akhirnya setelah 1,5jam ga ada tanda2 si dokter bakal dateng huff *tepok jidat* barulah dateng advice dari hermina klo ada dokter lain yang lagi praktek. Keseeeeelll banget, kenapa sih ga dari tadi *secara gw kan panik* jadinya gw bisa pikir2 mo pindah dokter ato ga. Ini tinggal 30menit terakhir praktek si dokter lain itu berakhir. BETEEEEEEEE. Yaahh shouganai-lah akhirnya gw putusin buat pindah dokter kontrol ke dr.tina dewi yang jam prakteknya sama kaya dr.setyorini. Masa iya gw pulang dengan tangan hampa abis udah jauh2 dari jakarta, ga ada waktu lagi gw bakal balik ke bandung.

Gw minta diurusin daftar dokternya ke suster yang ada di nurse station trus dianter ke ruangan dr.tina dewi praktek. Ternyata ga cuma gw pasien dr. setyorini, ada 1 ibu2 lalgi2 yg mutusin cek ke dr. tina dewi kaya gw tapi dia udah labih dulu kelaur dari ruang pemeriksaan. Begitu sam@ai di nurse station poliklinik lantai 1 gw minta ditimbang sama ditensi darah ulang, walopun tadi udah. Ga perlu nunggu lama gw dipanggil masuk ke kamar periksa sama suster, pertama si dokter menyambut dengan salam selamat sore trus mempersilakan gw sama nyokap duduk. Dr. tina dewi perawakannya mirip sama dr. setyorini, tinggi besar trus dikerudung *adem rasanya* ramah trus komunikatif. Seneng deh. Beda sama dr. setyorini ini yang pembawaannya cenderung pendiam klo ngomong juga seperlunya aja. GW langsung naek meja pasien, suster ngolesin gel buat usg, langsung deh dr. tina beraksi menggoyang2 hand scnanner di perut gw, dia jelasin beberapa ukuran yang lagi dia lakuin, ukuran kepala, lingkar perut, panjang kaki, panjang badan. Dari ukuran2 itu diketahui berat kakak hehehe. dr. tina bilang ini berat klo berat si kakak di atas rata2 usia janin, tapi dia bilang gpp. 1269 gram. Wuih kakak gendut juga yaa. hahaha. Yang gw seneng gw berhasil mempertahankan BB gw stabil hahaha tapi berat kakak naik. Sempet takut sih BB si kakak ga naek karena gw kan diet, ngurangin makan manis2 & nyemil, trus malem juga gw cuma makan buah & yoghurt. Alhamdulillah kakak baik2 aja. Dari sini bisa dibilang klo traffic plasenta gw kerjanya ok ‘ngangkut makanan’ buat kakak. Keep it works babe till the end. Berarti makanan yang gw makan bener2 dsierep sama kakak. Top markotop kakak hahaha.  Kata dr. tinaa juga posisi janin kepala udah ada di bawah menuju jalan lahir. Posisi ini udah ok. Posisi seharusnya di usianya yang menuju trimester terakhir memang harus di bawah rahim menuju ke jalan lahir. Air ketuban juga cukup. Nanti di minggu ke-36 bakal dilakuin periksa dalem buat nilai panggul gw segimana lebar, bentuk rahim, pokonya serba-serbi persiapan lahiran. Posisi kepala kakak di bawah terus punggu ke perut sampe pantatnya ada di bagian perut atas, kakinya nekuk ngelingker hahaha. lucuu. Pantesan aja gerakan kakak klo di atas perut kenceng ternyata disitu pantat sama kakinya. Dr tina juga nanya udah tau belum kelaminnya, hahaha, Terus gw bilang udah dok, ga ada monasnya hahaha. Si dokternya ketawa hahaa. Apa ajalah yang penting akkak sehat sempurna lengkap ga kurang apapun. Si dokter juga nyantai nanggepin pertanyaan2 gw, ngejalasin satu2. Komunikatif. Sabar nanya apa ada lagi yang pengen gw tanyain ke dia. Ngobatin rasa kecewa gw yang ga bisa USG 3D plus ke-BT-an yang lama banget nunggu. Gw dikasih vitamin yang sama kaya bulan lalu, folamil genio sama calvit (kalsium). Gara2 gw tanya ke dr. tina gimana caranya naikin BB bayi tapi BB ibu ga ikut naek, dia malah merepet klo gw jangan takut naek BB karena ibu butuh cadangan makanan selama kehamilan, nutrisi buat bayi, cadangan makanan setelah lahiran yang penting range kenaikan BB 12-15kg. hahaha.

kakak 28weeks 6 day

kakak 28weeks 6 day

IMG_6009

Dokter tina dewi hampir tiap hari praktek di hermina pasteur di jam yang sama jam 2-4 sore. bisa jadi alternatif klo tiba2 ada apa2 yang pelu dikonsul. Jujur jadi kapok deh ke dr.setyorini abis suka lama nunggu hahaha plus dibandingin sama dr. tina dewi jauh lebih komunikatif. Buat orang yang pertama kali hamil kaya gw otomatis pengen banyak tahu tentang si kakak, kehamilan, lahiran, gw juga suka diskusi. Diliat dari gelar nya dokter tina punya gelar ‘dr’ nya dua, dugaan gw dia dosen deh. mungkin karna dosen juga kali ya jadi enak ngejelasin sesuatu ke pasiennya. Tapi apa dr. tina dewi praktek juga ya di emma poeradiredja, masalahnya gw berencana buat lahiran disana. mesti gw cari tahu inih. *galau ganti dokter* Pertimbangan gw milih dr. setyorini juga karena dia praktek disana plus keliatannya udah senior gt, jam terbang udah tinggi. Tapi klo dari gerak-gerik dr. tina dewi, doi juga dokter yang ga sembarangan, pengalaman megang kelahiran kayanya udah banyak juga. Selidik punya selidik ternyata dr. tina dewi juga ada di emma poeradiredja. Wohoooo. mulai galau deh pindah dokter ato ga. Gw juga mulai browsing2 review tentang ngelahirin sama dr. tina dewi hohoho lumayan juga yang pernah ngelahirin sama dia. Banyaknya review yang sebelum 2012 gt, tapi over all review nya bagus, dia juga pro normal & pro asi. Makin galau pindah dokter ato ga. Udah ada plusnya lagi nih dr tina dewi karna praktek juga bisa lahiran di emma poeradiredja. Gimana nih kak ganti dokter ato ga…hhmmm T_T

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s