BALI…. BabyMoon (2)

Hari pertama tur di Bali dimulai dari jam 9. Sebelumnya janjian sama sopir dari travel, namanya Bli Komang. Dia yg bakal nemenin trus nganter2 kita sampai ke bandara buat pulang. Oiya di Maria Hotel, tempat kita nginep dikasih juga sarapan all you can eat jam 7-9 pagi.  Lumayanlah jadi kita ga pusing cari sapan diluaran. Sebelum pergi tur perut udah keisi full hahaha, kecuali makan siang & makan malem udah diurus dari travel jadi kita tinggal ngikut aja.

Menu sarapan di hari pertama di Bali cukup sederhana tapi sehat bok! sehat buat si bumil yg mesti diet tappi susyaaahhhnya hahaha. Gw makan sama capcay, tempe goreng plus ayam goreng. Gw ga makan nasi jadi cuma makan lau sama sayur aja yg banyak. Ada teh, kopi sama jus. Tinggal pilih. Makan & minum sepuasnya dari jam 7-9 pagi. Kita mulai makan dari jam 7 lebih sampe jam 8an sambil nunggu sopir yg belum dateng kita balik dulu ke kamar buat siap-siap. Eeh ternyata Bli Komonag dateng lebih cepet jam 8.30, sedangkan si papap ga liat sms-nya jadinya kita tetep keluar jam 9 kurang. Sebelum tur dimulai, papap minta dianter dulu ke Western Best Hotel di daerah Legian karna harus ngasihin modem ke Mas Andri, orang kantornya yang juga ada di Bali buat rapat sama PLN setempat.

Acara hari pertama tur diisi sama semua yg serba pantai, ke daerah utara Bali. Tujuan pertama permainan air di Tanjung Benoa. Papap pengen tuh main parasailing. Sampe disana ternyata tempat sewa permainan air langganan si travel belum bisa nyewa parasailing, alesannya airnya belum pasang. Ya sudah kita tunggu sampe si air pasang dulu. Selama kita nunggu permainan air lainnya kaya jet ski, banan boat udah ada yg mulai. Tapi semua permainan mesti pake instruktur. Cukup crowded juga di Tanjung Benoa ini, banyak orang yg pengen main, perahu2, jauh dari bibir pantai banyak juga nelayan-nelayan. bAnyak banget wisatawan asing dari cina, jepang, thailand, india sama bule-bule. kelamaan nunggu jadinya kita foto2 doang. Bolak balik nanya katanya airnya belum cukup pasang. Lama2 nunggu ternyata ga kunjung dikasih juga nih buat main parasailing, apa karna murah ya daripada permainan lain cuma 150ribu sih. Papap ditawarin juga buat jet ski, tapi harus pake instruktur nah itu papap ga mau karna dulu udah pernah trus & bisa pas main di Jepara. Akhirnya karna bosan, kita cabut deh. Berhubung hari dah siang juga, udah mo deket makan siang.

Tanjung Benoa

Tanjung Benoa

Tujuan berikutnya GWK Sculp and Culture, lumayan juga perjalanan kesana kurang lebih 30 menit ngelewatin universitas udayana. Di GWK ini ada patung garuda sama wisnu yang gede banget, GWK juga suka dipake buat tempat konser kaya soundrenalin. Begitu masuk pintu gerbang, kita disambut sama patung gede banget yg tulisannnya GWK, ini salah satu tempat yg dibanggakan dari Bali karena merupakan cagar budaya. Kayanya pemerintah Bali niat banget bikin GWK. Di sepanjang jalan masuk ke dalem, kiri kanan banyak pilar-pilar ukir dan patung-patung binatang kaya badak, komodo. ada juga patung tangan wisnu yang gede banget, itu tangan udah lama belum disatuin dsama bagian bada wisnu yang lain. GWK ini masih dalam tahap pembangunan, kata Bli Komang pembangunannya baru dimulai lagi selah lama vakum. Begitu sampai ternyata banyak banget mobil yg parkir, kebanyakan wisatawan pasti dibawa kesini. Kita putusin buat liat patung wisnu yang katanya gede banget, letaknya diatas bukit gt, naik tangga ngelewatin pelataran kura-kura yang ditandai sama patung kura2 di kolam plus air mancur. Ternyata memang patung wisnu nya gede banget, buntung tanpa tangan. Ga kebayang gimana cara nyatuin tangan sama badannya. Kita juga sempet loh foto selfie bertiga sama si wisnu hahaha. Dari situ kita mo liat pertunjukan tari Bali di aphiteather sampe jeda makan siang, setelah itu baru lanjut lagi. Tari Balinya seru juga dari mulai barong sampe cewe-cewe Bali yang nari keluar semua, lumayanlah buat gw yg belum pernah liat  tari Bali. hehehe. Selesai liat pertunjukan tari kita makan siang dulu di restoran yang ada di dalem GWK, tepatnya di pintu keluar trus solat. Abis itu kita lanjut pengen liat patung garuda kencana yang juga ukurannya gede banget sama liat2 ada apa aja sih disisi lain amphiteathre. Ternyata yang ada hamparan dataran rumput hijau sama bukit2, patung garudanya emang gede banget ada di seberang tempat pautng wisnu. Katanya sih nanti mereka bakal disatuin, entah kapan waktunya. Selesei puter2 di GWK akhirnya kita cabut agak sorean sih sekitar jam setengah 3.

Selfie bertiga bersama Sang Dewa

Selfie bertiga bersama Sang Dewa

Garuda Kencana

Garuda Kencana

Perjalanan lanjut ke Pandawa Beach, ini pantai yang baru dibuka setaun terakhir, dari GWK kita masih lurus terus ngelewatin jalan khas luar kota, agak kecil sih tapi muat buat 2 jalur mobil. Agak jauh tapi lumayanlah pemandangannya hijau-hijau,  tapi sayang saking panasnya banyak pohon-pohon yang kering. Sebelum sampai ke PAndawa Beach, kita ngelewating jalan yang kiri kanannya tebing tinggi, keliatan banget daerah yang baru dibuka terus dibikin jalan ke tempat wisata baru, Oiya tiap tempat wisata di BAli dikelola sama desa adat setempat, semua investor patuh sama kepala adat klo ga ya ga akan dapet izin buat ngedirin hotel, bar ato pub. Ini juga bagus biar memakmurkan penduduk di desa ada setempat. Setelah jalan yang naek turun akhirnya nyampe juga di Pandawa Beach, bener2 pantai yang masih ‘perawan’ ga kaya pantai Kuta yang riuh ramai. Emang ramai juga sih soalnya kan kita kesana bertepatan sama hari raya Galungan ditambah libur anak sekolah, banyak banget orang yg kesana. Banyak Bis sama mobil pribadi. Di tebing kiri sebelum masuk ke tempat parkir ada patung Pandawa Lima, Yudhistira, Bima, Arjuna, Nakula, Sadewa yang ukurannya gede banget nyambut pengunjung yang dateng. Banyak mobil berenti cuma buat foto sama mereka. Tempat parkir penuh sama mobil, kebanyakan mobil yang ber-plat nomor DK yup orang Bali asli juga berwisata, karena katanya Bli Komang klo abis hari raya Galungan ada waktunya buat piknik sama keluarga. Orang Bali yang ada di perantauan biasanya pulang ke kampung halamannya kaya Bli Komang yang pulang ke Singaraja setelah itu family time.

Pandawa Beach

Pandawa Beach

Karena di Tanjung Benoa papap belum main air, jadinya di Pandawa Beach papap main air deh. Ada nyewain canoe, 1jam nya 20 ribu. Lumayanlah sedangkan gw nyewa payung sama tempat duduknya buat berjemur *halah* duduk selonjoran sambil moto si papap hehehe murah 50 ribu seharian penuh. Pantainya masih bersih, ombaknya kenceng juga. Rame banyak orang yang main air ato sekedar bersantai. Sekitar 2 jam-an kita di Pandawa Beach, angin pantai kenceng juga. Dari sini kita bakal memburu sunset di Pura Uluwatu sambil nonton Tari Kecak trus terakhir dinner di Jimbaran. Sejam lamanya papap main canoe puter2 tapi ga terlalu ke tengah karna takut juga ga bisa balik lagi ke tepi pantai.

Canoe-ing

Canoe-ing

Pandawa Beach

Pandawa Beach

Sekitar jam 4an kita cabut dari Pandawa Beach menuju ke Pura Uluwatu. Buru2 karna takut ketinggalan  sunset hehehe. Pura Uluwatu salah satu pura yang ramai apalagi klo waktunya sembahyang keagamaan Hindu, termasuk pura yang tua juga dan salah satu yg banyak dikunjungi wisatawan baik asing atopun lokal. Di Pura ini banyak monyet alias si macaca, monyet yang biasa dijadiin objek topeng monyet, takuutt karna si monyet suka ngerampas barang-barang2 hahaha *jadi inget pengalaman waktu kuliah lapangan di taman nasional bali barat & pangandaran* hahaha. Setelah puas puter2 trus foto ternyata disini juga ada pertunjukan tari kecak dengan tiket 100ribu sambil liat sunset, akhirnya kita putusin buat liat tari kecak sekalian nikmatin sunset daripada ketinggalan sunset di jalan menuju ke  Jimbaran. Sebelum jam 5 tiket tari kecak udah dibuka, kita beli 2 lembar trus langsung cari posisi duduk yang enak buat liat pertunjukan sama spot yang pas buat moto sunset. Pertunjukan baru dimulai jam 6 sore bersamaan dengan sunset tapi penonton udah mulai berdatengan. Dari spot tempat duduk kita, panas matahari lumayan nyorot, panas bok! jadinya perlu pake kaca  mata muka hahaha. Tempat pertunjukannya amphitheathre gitu jadinya walaupun di duduk di bagian atas, venue-nya masih tetep kelliatan jelas. Papap bolak balik moto sunset di Uluwatu karna bagus banget, kaya foto yang suka dipakai jadi background kalender2 itu loh hahaha. Sebelum pertunjukan dimulai, ketua penyelenggaraa acara ngaish kata sambutan ucapan selamat datang di Bali khususnya di Uluwatu, dia ngejelasin apa itu tari kecak trus cerita di balik pertunjukan tari kecak kali ini. Sebenernya semua keterangan ceritanya ada di selebaran keterangan yang dibagiin barengan sama pembelian tiket, ini dicetak dalam berbagai bahasa jadi memudahkan pengunjung mengerti maksud cerita pertunjukan. Inti cerita sih tentang cerita ramayana-shinta, shinta yang diculik rahwana yang pada akhir cerita bisa diselamatkan kembali oleh ramayana. Tokoh-tokoh cerita pewayangan yang muncul diantaranya hanoman, burung garuda, ramayana, shinta, adik rama, rahwana, kaki tangan rahwana. Tari kecak dibawain sama laki-laki yang jumlahnya 20 orang trus nyanyi panduan suara ‘cak kecak kecak’ dengan gerakan kompak. Lama pertunjukan sekitar 1 jam. Rame juga. Ada aksi hanoman yang interaksi bareng sama penonton, diakhir pertunjukan ada pertunjukan bola api yang dimainin sama para pemain. Wow luamyan rame juga. Ngeri juga sih soalnya panggungnya ga terlalu besar, takut kena penonton. Tapi begitu keluar arena panggung para penari kecak dengan sigap mematikan si bola api.

Sekitar jam 7an kurang pertunjukkan selese, kita buru2 cabut menuju Jimbaran buat makan, laper bok! hahaha. Tapi saking banyaknya orang yg keluar dari parkiran, alhasil jalanan pun macet. Perjalanan ke Jimbaran lumayan lama sekitar 1 jam kurang yang ada kita tepar tidur di mobil hahaha saking kecapeannya yang ada tinggal si Bli Komang yg menerjang kemacetan jalanan Bali di waktu malam hihihi. Pas kita udah bangun, ternyata resto yg kita tuju tinggal dikit lagi nyampe asiiik hehehe perut udah mulai keroncongan. Dinner beratapkan langit, beralaskan pasir pantai ditemani deburan ombak aaah romantiiiisss hahaha baru pertama kali nih kita dinner kaya gt Alhamdulillah….bertiga sama kakak. Menu yang disajiin cukup enak dari mulai makanan pembuka, welcome drink sampe main course. Menu seafood yang disajiin juga lengkap, ada ikan, udang, kerang. Enak enaaakk… Kita juga pesen kelapa muda langsung sama batoknya hehehe. Alhamdulillah perut kenyang tinggal tiduurrr hehehe…

Uluwatu

Uluwatu

Tiket Tari Kecak

Tiket Tari Kecak

Tari Kecak

Tari Kecak

Sunset di Uluwatu

Sunset di Uluwatu

'Makan Sunset'

‘Makan Sunset’

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s