BALI…. BabyMoon

Mumpung lagi di Indonesia, gw pengen banget ke Bali hehe jadilah minta sama suami buat babymoon ke bali sekaligus 2nd anniversary kita hehehe *alesan* yaaa gimana dong pengennya si kakak nih, padahal emaknya aja sih yg gatel. biar kakak naek pesawat sejak dari kandungan hahaha. Lagian suami juga udah sering banget keluar kota sejak kita di Indo, ya sekali2 menikmati liburan sebentarlah. Dimulailah gw ngerencain liburan *suami sih yg ngerencanin sama ngurus semuanya hahaha bininya tau beres semuanya*😛 Kita ngambil liburan di bulan mei, karena cuma itu jadwal suami yg available buat cuti setelah minggu2 sebelumnya padat merayap mesti keluar kota. Berlanjut kebingungan kita karena ternyata masih ada jadwal suami buat keluar kota di tengah2 bulan Mei *sial* tapi setelah diselip-selipin akhirnya kita putusin buat minggu ke-3 ke Bali karena itu minggu yg kosong, ga ada libur nasional jadi perkiraan kita bali ga akan terlalu penuh, karena bulan Mei ini buseett hari libur nasional yg kejepit banyak bener jadi pasti banyak yg cuti buat wisata, Bali? jangan ditanya salah satu kota yang penuh banget sama turis apalagi ditambah liburan anak sekolah setelah UAN.

PR selanjutnya setelah waktu kta tentuin itu kita mo ngapain di Bali. hahaha. Gw sama suami belum pernah tuh ke Bali. Sebenernya dulu jaman kuliah 2006-an gw pernah ke Bali tapi buat kulap (kuliah lapangan) sama jurusan ke Taman Nasional Bali Barat, bukan wisata jadi ya ga ngunjungin tempat2 wisata. Alhasil mana tau mesti kemana2nya. Setelah browsing2, akhirnya kita mutusin buat pake jasa travel yg ada di Bali buat nganter tour kemana2nya. Nantinya klo kedua kali ke Bali barulah kita bisa jalan sendiri tinggal nyewa mobil sama driver doang.  Tapi saking banyaknya tour yg ada, kita bingung juga milih yg mana. Pertimbangannya takut ketipu. Dimulailah pencarian jasa travel yang oke, diliat dari website-nya, harga tour itinerary sama harganya. dari beberapa tour travel yg si papap incer, akhirnya mutusin buat pake Karma Tour, selain website-nya oke, jelas rincian perjalanannya, paket tour yg ditawarin jg macem2 bisa milih paket plus budget sesuai selera. Feeling sih lumayan bisa terpercaya. Kita pilih paket yang Tour 4H3M Bali Ketut, agak lama 4 hari biar ga cape masih ada waktu buat nyantai2. Di hari pertama kita cuma dijemput dari bandara trus di-drop ke hotel. Tur baru dimulai di hari kedua sama ketiga. Hari keempat cuma diisi buat belanja oleh-oleh sama di-drop balik ke bandara. Cukuplah sebagai pemula buat jalan-jalan di Bali hehehe. Papap komunikasi sama yg punya si tour nya lewat line nanya macem2 tentang detail tour, terus bener ga si perusahaannya takutnya fiktif trus yg ga kalah pentingnya kita muslim jadinya minta dicariin buat makannya yg muslim juga. Alhamdulillah ternyata si empunya muslim jadi ga ada masalah. Ya tau sendirilah Bali kan mayoritas umat Hindu, takutnya susah cari makanan yg cocok di perut dan berakhir di McDonald wkwkwk. Soalnya dulu mertua ke Bali dimana2 adanya sate Babi, susah buat cari makanan halal. Tapi gw percaya karena sekarang pasti dah banyak pendatang tuh dari Jawa, mudah2an makin banyak warung makanan halal di Bali. Kita tinggal ngasih tau sama si Karma tour kapan mo ke Bali sama transfer DP 50% sisanya setelah ketemu di Bali.

Persiapan buat perjalanan bumil naek pesawat yg gw lakuin konsultasi ke obgyn sebelum terbang sekaligus minta surat keterangan izin terbang yang menerangkan klo kondisi kesehatan bumil Ok. Menurut yg gw baca sih selagi kesehatan Ok mo jalan naek pesawat ato kapal laut gpp, tapi ada juga yg tergantung maskapai penerbangannya karena mereka punya batas masing-masing usia kandungan yang dizinkan untuk terbang. dari konsul sama dr.setyorini beliau ok2 aja ngizinin buat terbang trus ngasih surat keterangannya, ini jaga2 sih takut ditanya sama maskapainya. hehehe. Selanjutnya urusan tiket pesawat. Papap bisa dapet tiket gratis dari nuker mileage GFF Garuda, jadi cuma beli tiket buat gw hehehe. Mileage yg ditukerin ke tiket citilink, soalnya klo ke garuda lagi mahal bok! Buat ke Bali mileage yg ditukerin 9000, lumayan, plus pajak. Kita nukerin mileage di kantor garuda yang ada di Senayan City, deket dari kostan trus buka sampe jam 8 malem jadinya bisa dateng di luar jam kantor. manteplah. Sekalian juga beli tiket buat gw, PP ke Bali pake citilink kena 1,581,600. Mahal juga yak hhmm gpp lah buat kakak *alasan*😛 pembayaran tiket citilink ga bisa langsung di counter Garudanya jadi kita pilih buat bayar lewat ATM, bisa juga bayar di alfamart gt ato pake kartu kredit. Ternyata tiket papap yg dapet dari nuker mileage juga belum termasuk sama pajaknya, kita mesti bayar sekitar 400 ribuan buat pajak, fuel charge, asuransi, etc. Alhamdulillah tiket beres hehehe. Tinggal nunggu hari H-nya berangkat hihihi

Kita brangkat hari Rabu pesawat jam 11.20, tapi mutusin buat pergi dari kostan jam8an biar nyantai. Lagian belum tau juga citilink tuh brangkat dari terminal berapa, ternyata setelah tanya2 dari terminal 1C. Dari tadi malem udah pesen taxi buat jemput jam 8 pagi. Packing baju juga dah bers, siap angkut😛  Kita nyampe Bali jam 2 siang, si driver udah jemput di bandara sambil bawa2 papan nama haha trus dianter ke hotel yang kita pilih sesuai sama paket tour yg kita pesen. Di hotel kita ngelunasin sisa pembayaran dari paket tour. Trus istirahat deh. Sebenernya perjalanan cuma bentar sih 1jam 45 menit tapi karena kaki ngegantung mulu, jadinya pegel deh rasanya pengen ngelurusin bumil, maklum bumil ini udah mulai suka pegel kakinya klo lama2 duduk. Selesai solat zuhur yang sekaligus dijamak sama asar kita cari makan keluar. Laper bok! udah lewat jam makan siang. Sebelum pergi gw dah browsing2 makanan halal sekitar hotel, Alhamdulillah banyak warung makan yg halal dan juga terkenal, banyak turis yg dateng . Untungnya papap pilih Maria Hotel yang ada di jalan raya tuban/kuta, letaknya strategis banget cuma 5menit lah dari bandara trus di sepanjang jalannya kiri kanan banyak warung  makan ato pun indomaret/alfa mart, deket pula klo mo ke pantai kuta tinggal jalan, cukup jauh sih sekitar 2 km.

on a jetplane

on a jetplane

Dari Maria Hotel kita jalan cukup deket ketemu tuh si Nasi Pecel Bu Tinuk, ini warung lumayan banyak di-review sama turis lokal yang dateng ke Bali. Makanannya halal plus katanya enak. Model masakan rumahan, murah meriah, masakan jawa gitu cocoklah sama lidah kita. hihihi. Waktu masuk ke dalem warungnya, suasana warteg gt tapi lebih gedelah dari seuprit ukuran warteg di pinggir jalan. Rame banyak orang yang makan. Sistem warung ini parasman gt, kita tinggal nunjuk mau lauk apa aja, ntar di ujung setelah pilih lauk, si pelayannya bakal ngasih kartu yg isinya tulisan total harga dari makanan yang kita pilih, disini juga tersedia aneka jus. yuhuuu. Ga rugi deh. Gw pilih buat nyoba pecelnya, sesuai sama si warung terus lauk lainnya ayam suir & perkedel jagung dikasih peyek kacang, totalnya 14 ribu saja. Gw pesen jus belimbing 12 ribu. Murah cuy, keliatannya enak pula. Setelah dimakan bener2 menggoyang lidah hahaha, favorit kita nih si warung Bu Tinuk hahaha. Ga nyesel deh panas-panas jalan kesini hehehe. Lumayan memuaskan selera bumil. Makan berdua habis sekitar 50ribuan.

Nasi Pecel "Bu Tinuk"

Nasi Pecel “Bu Tinuk”

Selese makan siang yang super kenyang bawaannya ngantuk wkwkkwk. Baliklah kita ke hotel. Pengennya sih ntar sore liat sunset di pantai Kuta sambil cari makan malem. Sekarang waktunya bobo siang dulu hahaha. Enaknya ngadem di kamar. Cuaca di jakarta sama bali sama aja panas, ga ramah klo siang2, enaknya ngadem di bawah AC😀 Kita dikasih tau sama sopir yang tadi jemput di bandara, satu-satunya taxi yang pake argo di bali cuma blue bird, jadi klo mo pergi2 sebaiknya kita minta hotel buat telponin taxi, dari hotel ke pantai kuta sekitar 50ribu, beuh mahal juga yak, dalem hati kllo deket sih mending jalan aja deh sambil olah raga. Dasar emang keblug, kita ketiduran dong sampe baru bangun magrib wkwkwk, kelewatlah tuh si sunset hahaha. Soalnya sunset sekitar jam 6an gt percuma banget ke pantai Kuta juga klo dah kelewat, jadinya kita putusin buat cari makan aja sambil jalan2 malem sepanjang jalan raya tuban. Target kuliner yang pengen dicobain tuh Nasi Bebek Bu Rima. Ini warung juga katanya rame, bukanya sore sampe malem, nyediain ayam ato bebek bumbu khas Bu Rima. Lokasi warung Bu Rima ini di pinggir jalan raya tuban juga, kemungkinan besar di sekitar si warung Nasi Pecel Bu Tinuk.  Tapi ternyata kita mesti jalan agak jauh dari si Bu Tinuk. Ketemulah pelataran toko yang rame banget, tertata rapi meja-meja & kursi makan, rame orang makan di sepanjang meja panjang. Terpampanglah spanduk gede Nasi Bebek Bu Rima *cap Halal* di pintu toko yang tepat sebelahnya ada roda yang di bagian kaca depannya tertulis ayam, bebek. Begitu kita duduk, ternayta si pelayan udah sigap aja nyamperin kita sambil nanya mo pesen makan & minum apa. Gw pesen nasi bebek sedangkan papap pesen nasi ayam terus buat minumnya es teh manis & es jeruk. Ga perlu nunggu lama kurang dari 10 menit, si minuman udah tersaji disusul si makanan. Nyum nyum dah ga sabar. Bebek ato ayam disajiin bareng sama lalab, tempe yang diatasnya dikasih sambel sama tahu. Lalabnya rebusan daun ijo klo ga salah kaya bayem, kacang panjang sama sedikit kubis. Beda sama lalab-an di jakarta ato bandung yang isinya daun selada & kol. Oiya di atas bebek ato ayam dikasih bumbu halus gt warnanya agak kehijauan, wangi. Bebeknya empuukk banget, bumbunya ngeresep ditambah sama bumbu halus diatasnya makin kerasa deh rempah-rempahnya. Komposisinya enak, pas rasa rempahnya di lidah. Sambelnya endeeess banget pedesnya, huh hah, ga kuat tapi bikin nagih. hahaha. Pedes2 langsung deh minum es jeruk, enaaak hahaha. Dibanding harga nasi pecel bu tinuk, memang harga nasi bebek bu rima lebih mahal. nasi ayam bebek & nasi ayam abis 78ribu. ya iyalah bebek gitu loh. Tapi lumayanlah, ga rugi2 amat buat ukuran jajanan warung hehehe. Abis makan kita lanjut buat jalan sampe perempatan jalan bakung sari, pengen tau ada apaan aja sih di sepanjang jalan raya tuban. Ternyata ada Joger di deket warung bu rima, ada juga toko oleh-oleh yang lumayan gede juga. Ini jalan rame banget malem-malem banyak orang yang buka warung, makan juga termasuk jalan yang banyak dilalui kendaraan. Banyak pedagang kaki lima, yang ber cap warung muslim & label halal. Alhamdulillah.

Nasi Bebek Bu Rima

Nasi Bebek Bu Rima

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s