Onaka ni Akachan ga Imasu

Ini postingan udah lama banget terpendam hahaha, abis males banget buat update hehehe. Harusnya udah dari kapan tau diposting, tapi tentu saja kata2nya ada di awang2 :)) ga ada salahnya berbagi walaupun terlambat, daripada ga sama sekali biar ada sedikit kenangan..šŸ˜€

Alhamdulillah awal taun ini dibuka dengan manis, berkah yang tak terkira, setelah ga lama suamiku dapet kerja di jakarta, akhirnya yang ‘ditunggu’ datangnya juga. Yes, anugerah terindah yang kami nanti-nantikan akhirnya muncul ke dunia. Alhamdulillah, ucap syukur tak terkira kami panjatkan pada Sang Khalik. Alhamdulillah, Allah swt telah mengijabah doaku dan suami di tanah suci, Ia tanamkan benih di rahimku. Semoga kami dapat menjaga amanah yang sudah diberikan Allah swt. Amin…

Awal kehamilanku baru diketahui ketika aku di bandung, karna suami mendapat tugas ke Surabaya, akhirnya aku pun mengungsi ke rumah ortu di Bandung. Maklum daripada sendirian di kostan mendingan pulang kampung hehehe. Ketika di Bandung, aku sudah ‘telat’ datang bulan 3 hari. Karna takut harap-harap cemas jadi kuputuskan untuk menunggu lebih lama ‘ketelatan’ itu berlangsung. Semakin lama ditunggu ‘si tamu’ juga tak kunjung datang, akhirnya setelah telat 1 minggu aku coba beranikan diriku untuk beliĀ tespackĀ  buat cek hormon hCG sekaligus 2 merk berbeda, yg satu merk sensitif yg harus dipake ketika bangun tidur dan yang satu lagi merkĀ pregcy checkĀ yang bisa dipakai kapan pun dan punya tingkat ketelitian lebih tinggi dibandingkan merkĀ sensitif. Urin yang kupakai urin pertama kali ketika bangun tidur, aku cek pakeĀ pregcy jreng jreeennggg dan hasilnya positif, cuma nunggu 1-3 menit warna strip kedua muncul. Alhamdulillah…saking syok campur seneng aku mewek semeweknya hahaha sekaligus bangunin ortu yg masih tidur hehehe. Karena penasaran, aku juga cek pake ygĀ sensitifi, dan hasilny sama POSITIF. Ā HasilĀ testpack aku foto terus aku kirim ke suami hehehe, Alhamdulillah ini hadiah ulang taun buat suami :)) Saat itu aku masih nunda buat cek ke dokter karna percaya dengan 2 testpack, hasilnya ga mungkin meleset dan lagi pula suami masih diluar kota jadinya cek ke dokter nanti aja ketika kita udah pulang ke betawi.

POSITIF HOraaayyyyy

POSITIF HOraaayyyyy

Seminggu setelah testpack,Ā  kami putuskan buat cek ke dokter. PIlihan kita jatuh ke Ā RSIA YPK Menteng, rumah sakit paling deket dari daerah kostan kita di kebonkacang. Tinggal jalan itung2 sambil olah raga ya kurang lebih 30 menit klo jalan santai. Dokter yg kita pilih dokter perempuan, dr. Dyah. kebetulan dokter ini praktek hari saptu pagi. Waktunya cocok. random juga sih milihnya, sempet liat review di jagat forum bumil, lumayanlah katanya. Ternyata dokternya ramah, komunikatif masih muda, yang bikin tenang si dokter dijilbab hehehe. Waktu itu dokter praktek jam 10 kita dateng 15 menit sebelumnya udah antrian nomor 7, semagat banget yak emak2 dateng ke rs. Maklum pertama kalinya kita dateng ke rumah sakit ibu dan anak yang udah rame banget bak pasar pagi, riuh ramah anak2 & ibu2 plus para baby sitter juga tak luput para suami yg rata2 mengantar para bumil ato ibu beranak.

Sebelum ngantri panggilan, aku cek timbangan sama tekanan darah. Syookkk karna BB udah 60 kg aja, what??!!!! duh ngapain aja aku selama di bandung T_T tekanan darah 100/70 normal. Oiya dapet promo susu prenagen mommy, lumayan hahaha. Tapi dimana2 ga ada tuh yg gratis, barter deh sama nomor telpon *pasti bakal ditelpon buat promo produk. Setelah nunggu antrian sejam akhirnya giliran kita dipanggil juga. Oiya selama nunggu, aku bolak balik minum biar kantung kemih penuh nantinya klo di-USG jadinya gampang keliatan di monitor. Begitu masuk kita disambut dr.Dyah yg perwakannya tinggi besar, ramah dan murah senyum. Nyaman. kIta cerita klo aku udah testpack,Ā  dr, dyah nanya kapan terakhir kali mens trus USG deh, yang bikin deg2an ternyata USG transvaginal, Hadeeuuuhhh seumur2 aku blum pernah yang nanamya usg dari bawah, sempet khawatir karna banyak yg bilang klo masih kecil usia kandungannya rawan buat keguguran, alamak! gimana inih?! udah masuk ke ruangannya pula! suami langusng tanya2 apa hubungannya usg transvaginal sama keguguran, karena terus terang kita takut bok!, dokternya bilang ga ada hubungannya, klo konsuk sama dia di usia kandungan di awal dia pasti usg dr bawah karena masih kecil khawatir belum keliatan klo usg biasa dari perut. Yaah apa mo dikata, akhirnya aku duduk deh di kursi panas dengan posisi ngangkang, *ini kali kedua gw duduk di kursi itu*, deg-degan banget perasaaan ga karuan campur aduk begitu si alat usg yg udah dilapisin gel terlebih dahulu dimasukin ke vagina, untungnya si dokter ngajak ngomong mulu dan dia masukin alatnya pelan2. Amazing! Begitu akhirnya aku bisa liat rahimku di layar monitor terus ada bulatan, dokternya bilang itu kantung hamilnya ukurannya masih kecil kira2 usia 6weeks, jantungnya udah berdetak, kita liat dari cahaya warna putih yg berdegup. Aaaahh senangnyaa Alhamdulillah…Dokternya kasih banyak wanti2 soal makanan, dia bilang harus makan yg mateng trus ga boleh makan mayonais, hindari juga lalab ato salad, makanan yg dibakar itu karsinogenik. Oiya aku juga disuruh tes darah lengkap & tes TORCH. Sebelum setuju untuk tes, aku sama suami diskusi dulu karna TORCH itu mahal bok! yaa gpp sih demi si utun, suami acc buat tes demi kemaslahatan si utun ke depannya. Memang di waktu premarital check up aku ga tes TORCH ini, karna dulu kupikir kita ga akan langsung punya anak tapi semenjak pulang ke Indo kita juga blum sempet buat tes ini. Hajar ajalah sekalian.

Aku juga bilang sama dokternya klo selama awal kehamilan ini Alhamdulillah aku ga ngalamin pusing2 ato mual2 muntah. Aku juga cerita klo selama program hamil aku udah minum asam folat. Dr. dyah kasih resep prolacta DHA dan nyuruh aku nerusin folat yang lagi aku minum. Sesudah konsul, aku langsung ambil darah & urin. Hasil tes keluar dalam waktu seminggu. Oiya aku sama suami sepakat manggil anak pertama ini ‘kakak’ hehehe, oiya kita juga udah mulai membiasakan diri buat mengubah panggilan ‘ayang’ yang biasakita pakae sejak jaman pacaran jadi ‘papap & mamam’ hahaha

Kakak usia 6weeks

Kakak usia 6weeks

4 thoughts on “Onaka ni Akachan ga Imasu

  1. assalammualaikum teh amel :))
    sebelumnya salam kenal teh :)…saya merupakan pengagum tulisan-tulisan teteh…baru beberapa hari nemu blog ini tp udah hampir semua tulisan saya baca hoho…tiap saat ngecek siapa tau ada tulisan baru..eh ternyata kabar gembirašŸ™‚..selamat ya atas kehamilannya..semoga “kakak utun” sehat sampai lahirannya…jadi anak sholeh sholehah yg bisa jadi kebanggaan ummi dan abinya nanti ~~
    p.s : di bdgnya dmn teh?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s