Medical Check Up di Jepang

Sebulan yang lalu, suami ngasih tau ada pemberitahuan dari kantornya tentang medical check up buat istri atau anak. memang di Jepang setiap orang di jepang baik itu dia kaya ato miskin pasti punya asuransi kesehatan. asuransi ini memang diwajibkan udah jadi aturan yang baku dari pemerintah. Mau dia orang asli jepang ato dia itu orang, pelajar ato pegawai, pensiunan smeua punya asuransi kesehatan. kenapa? karena pengobatan disini cukup mahal jadi klo pake asuransi pengobatan yang kita bayar cash ke klinik ato rumah sakit itu cuma sebesar 30% sedangkan 70% ditanggung sama asuransi. Setiap bulan dari gaji suami kita bayar asuransi kesehatan buat gw sama suami jadi dari situlah sebagian besar biaya pengobatan di-cover. Dari kantor suami memang setiap 6 bulan sekali ada fasilitas medical check up, tapi untuk keluarga ini baru pertama kali. Alhamdulillah berhubung terakhir cek kesehatan awal taun kemaren sebelum nikah berarti emang udah waktunya buat cek lagi, lagi pula akhir taun ini kita mo program ttc makanya beruntung bisa cek dulu jadi minimal tau kondisi badan kita saat ini.

Terlebih dahulu suami ngedaftarin gw buat ikut medical check up ini ke kantor. O iya ada juga beberapa pilihan tempat buat medical check up kaya di rumah sakit ato di kantor kelurahan setempat yang nanti bakal dilaksanain secara insidental. Gw pilih buat ngelakuin di ward office city hall  biar deket, dari pendaftaran kira-kira 3minggu nunggu surat panggilannya. Ternyata surat panggilan dateng lengkap sama formulir yang mesti diisi, kaya gambar dibawah ini loh. keriting deh gw bacanya, makanya suami gw aja yang isi semaunya hehehe. Formulir yang mesti diisi tentang riwayat kesehatan kita, ada kuisioner menyangkut kebiasaan kita sehari-hari, ada formulir untuk medical check up badan sama gigi.  O iya, standar pemeriksaan medical check up yang dikasih lengkap dari mulai pemeriksaaan fisik (tinggi dan ebrat badan), darah lengkap sampe HbA1c aja diperiksa *klo di indonesai pemeriksaan HbA1c ini diluar standar medical check up), toraks, paru-paru, gigi. Gw tambah periksa buat ecograf pemeriksaan buat payu dara sama kanker serviks. ada biaya tambahannya klo ini 2000¥, gpp lah lebih mikir ke manfaatnya.

Medical check up dilakuin di city hall, waktunya cuma setengah hari. Semua dilakuin secara berurutan sesuai instruksi petugas.Karena ini dilakuin secara insidental jadinya gw liat mereka bikin ruang-ruang pemeriksaan disekat2 gt pake tiang2 yang gampang dicopot & dirangkai. Di parkiran, banyak ‘mobil pemeriksaan keliling’ salah satunya tempat buat periksa rontgen toraks & cek kanker serviks.  Pemeriksaan dimulai sama pengukuran tinggi, berat badan, ambil sampel darah buat cek laboratorium, konsultasi  sama dokter, pemeriksaan rekam detak jantung, ecograf, pemeriksaan gigi, rontgen toraks sama cek kanker seviks. Hasilnya bakal dikirim ke rumah dalam waktu 2 minggu. Semua dokter & susternya ramah, mereka tau gw orang asing jadinya ngomongnya campur pake bahasa inggris. hehehe. yang lebih penting lagi mereka ga ngebedain pelayanan yg mereka kasih ke gw wolpun gw orang asing. Dari hasil konsultasi sama dokter, berat abdan gw over, tidaaaaakkkkkk!!! *udah tau sih* BMI gw mestinya maskimum 21, ini malah 23 wkwkkwkwk, PR besar nih buat nurunin berat badan huks huks huks. Over all hasil medical chek up yang gw terima nagus, ga ada ssuatu yg serius. Alhamdulillah, cuma ya itu harus lebih sering bakar lemak hahaha.

IMG_3591

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s