Pegalaman Pertama Ke Dokter di Jepang

Gw pengen berbagi pengalaman gimana pertama kalinya gw ke dokter selama hampir 10 bulan tinggal di Jepang. Selama ini klo gw sakit, entah itu pusing, darah rendah gw kumat, batuk ato pilek, gw ga pernah [ergi ke dokter. Gw atasin itu semua pake persediaan obat yg dibawa dari Indonesia. Cukup makan, minum obat sama istirahat. Selama di Jepang, Alhamdulillah gw ga pernah sakit yang berkepanjangan alias lama, cuma batuk, pilek, pusing pada umumnya. Tapi bulan Mei kemaren ini sehabis pulang liburan golden week ke Hakone gw batuk agak lama. Biasanya gw cuma minum obat bisolvn dan paling lama 3 hari berikutnya udah sembuh. Tapi sialnya waktu gw batuk, si bisolvon ini udah pada expired tanggal kadaluarsanya, jadinya gw ga minum obat sama sekali. Gw coba cara tradisional dengan minum jeruk nipis & kecap tiap hari, tapi kemajuan tak kunjung terlihat. Tiap malem klo gw batuk ampe tenggorokan & punggung sakit, batuk yang bener2 bikin badan sakit deh. Lama kelamaan gw ga tahan juga tiap hari batuk tak kunjung sembuh. Akhirnya gw mutusin buat minta anter suami pergi ke dokter.

Di deket gw tinggal ada klinik yg letaknya deket stasiun, tetangga gw langganan pergi kesitu klo sakit. Akhirnya gw cobalah pergi kesana pagi2. Di Jepang klo ke dokter mesti bawa kartu asuransi, biar biayanya lebih murah. Karena asuransi emang wajib dimiliki setiap orang di jepang. Kliniknya buka pagi jam 9. Karena pertama kalinya ke klinik, terlebih dahulu gw daftar dulu ke respsionisnya. Mereka tau gw orang asing jadi mereka tanya mau formulir yg bahasa inggris ato bahasa jepang. gw isi formulir dalam bahasa inggris, disitu mesti diisi data diri sesuai kartu asuransi sama keluhan penyakit yang sedang diderita. Gw nunggu antrian masuk sekitar 15 menit. Kliniknya ga terlalu luas juga ga terlalu kecil, ini klinik ada di bangunan lantai 1 dari gedung totalnya ada sekitar 3 lantai. pintunya hanya satu. ruangan klinik bagian dalam diatur sedemikian menjadi meja resepsionis, lemari buat tempat naro sepatu yang diganti dengan sandal ruangan, alat pengukur tekanan darah yang bisa digunakan sendiri oleh pasien sambil menunggu giliran pemeriksaan, sofa buat ruang tunggu yang berhadapan langsung dengan meja resepsionis, dan bagian agak menjorok ke dalem melwati sedikit lorong ada toilet. nyaman banget. di salah satu pojoknya ada kids corner, sedikit area buat tempat bermain anak yang dialasi karpet warna warni, rak buku yang berisi buku anak2 dan beberapa kotak mainan. Dari berbagai tempat yang gw perhatiin di Jepang, pasti ada kids corner di salah satu sudt ruangan, misalnya kaya di kantor kecamatan, show room mobil, pertokoan/mall.

Akhirnya giliran gw masuk ruangan pemeriksaan dokter, perawat yang menyambut gw ngasih tau tempat dimana gw mesti naro barang2 yang gw, setelah itu gw masuk pemeriksaan dokter ditemenin sama suami. dokternya ramah, udah agak berumur tapi masih terlihat muda, awal si dokter ngomong pake bahasa jepang sama suami, dia nanya mo pake bahasa inggris ato bahasa jepang, suami gw bilang pake bahasa jepang juga gpp. Sama kaya di Indonesia, awalnya dokter nanya sama gw apa aja yang dirasa, gw suruh cerita awal mula gw sakit kenapa, gejala apa aja yang gw rasain, udah berapa lama trus apa gw minum obat ato ga. Si dokter jadinya ngomong dwibahasa sama gw & suami. Dokter meriksa tenggorkan, kuping sama meriksa pernapasan gw lewat punggung pake stetoskop. Di akhir pemeriksaan dia bilang sama suami gw klo tenggorokan gw infeksi karena bengkak kemerahan, karna batuk gw udah berlangsung 1 minggu lebih dokter mutusin buat ngasih antibiotik Mycoplasma pneumonia sama obat buat demam & batuk. Antibiotik dikasih buat mencegah aja takutnya ada infeksi bakteri di saluran pernapasan. Dokter sempet nanya sama gw apa gw pernah denger tentang pneumonia ato ga, gw bilang gw tau pneumonia. Dia kasih resep beberapa obat dan gw dipersilakan buat kelaur dan duduk di ruang tunggu. Ga lama dari situ gw dipanggil buat bayar pemeriksaan 1240 yen sama dikasih resep yang bisa ditebus di apotek mana pun.

Di gedung yang berdekatan ternyata ada juga apotek yang udah buka dari pagi, langsung aja gw tebus obatnya kesitu. begitu masuk gw kasih itu resep sama petugasnya terus gw dikasih nomor tunggu. ga lama kemdian ada apoteker yang keluar terus nanya ke gw, “apa mau obat generik?” gw bilang “iya”. Obat generik sama obat paten sama aja kandungan zat atifnya cuma yang bedain kemasan sama merknya aja. Iti peristiwa yang ga biasa, klo di indonesia mana pernah ktia nebus obat di apotek terus ditanya kaya gt, ga pernah kan?! yanga da si apoteker langsung kasih kita obat sesuai dengan apa yang dokter tulis di resep. Di jepang dokter cuma nulis kandungan zat aktif apa yang terkandung di dalam obat yang mesti dikasih ke pasien. Klo di Indonesia? ga jarang dokter suka nulis merkk obat tertentu di resep biar langsung dikasi oabt sesuai dengan keinginan dokter. Sebenrnya dokter ga boleh nyebutin merk salah satu produk obat, yang ada dokter cuma nulis kandungan zat aktif yang dibutuhin buat pengobatan, sisanya urusan merk itu jadi tugasnya apoteker. apoteker yang bakal nentuin merk obat apa yang sesuai dengan permintaan zat aktif dari dokter. hampir 10 menit gw nunggu, terus gw dipanggil ke bilik gt, ruangan disekat yang gw berhadapan sama si apoteker, dia ngasih gw penjelasan satu persatu kegunaan obat & cara minumnya, o iya dia juga ngasih gw buku drug profile. Gw dapet print out masing-masing kegunaan sama instruksi minum obat. Ini juga ga pernah ada di indonesia, buku drug profile ini berguna buat nyatet riwayat obat yang pernah kita minum, dengan melihat ini dokter & apoteker bakal tau apa obat yang sebaiknya dikasih ke kita. Padahal kata adik ipar gw yg apoteker, instruksi buat nanya ke pasien mau obat generik ato paten & ngasih medical profile itu ada, jaman kuliah dia dapet. tapi di Indonesia ga ada yang make prosedur itu. hajar aja sesuai sama resp yg dikasih dokter. So far pengalaman ke dokter pertama kali di jepang, it’s went smoothly and nica.. hehehe…

IMG_3622

Clinic Card-Medicine, Medication Profile

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s