Pindah Rumah (Apato ke-2 di Jepang)

Kali ini gw mo share tentang proses gw pindahan rumah. Awal bulan mei, tepat sebulan gw pindah ke apartemen (japanese : apato) ke-2 selama di Jepang. So far Gw kerasan alias betah tinggal di apato baru. Alhamdulillah.. gw mulai dari latar belakanng kenapa gw pindah dari apato yg lama? Sebenernya gw pindah di dalam stasiun *eki* yg sama, cuma agak ngesot jauh dari eki. Gw pindah karna nantinya suami berencana  buat ngelanjutin sekolah, ngambil master mudah-mudahan bisa sampai PhD. Amiiin… Jadi pindah ke apato yang lebih murah dari apato gw yang lama, ini kita canangkan sebagai langkah awal buat nyiapin sekolah. Selama sebulan kurang gw sama suami cari apato yang harga sewanya lebih murah, biar sisa uangnya bisa dipake baut bayar tagihan listrik, gas, air, internet. Karena apato gw yang lama harga sewanya keitung cukup mahal klo nantinya suami sekolah, yg bikin harga sewanya mahal itu karna lokasinya yang deket sama eki, jalan cuma 3 menit. Kriteria gw samas suami cari apato baru itu, pertama tentu saja harga sewanya. klo dirupiahkan, kita pengen sewa apato yang sebulannya kisaran 5-6  juta itu maksimum klo bisa dibawah 6 juta. Lokasi apato yang ga terlalu jauh, ya maksimum jalan dari eki 15 menit deh. O iya yg ga kalah penting itu si apato mesti lantai 1, kenapa? karna apato gw yang dulu tuh adanya di lantai 2, gw ngerasain ga enak jg tinggal di lantai 2, ribet sama tangga klo naek. apalagi yg lebih penting,  akhir taun ini gw bakal program hamil jadi biar ntar klo hamil ga susah turun naik tangga trus anak gw nantinya klo lari2 di lantai 1 kan lebih bebas merdeka ga kaya klo di lantai 2. di lantai 2 tuh  klo mo ribut apalagi ‘gedak-geduk’ kaki sedikit aja berasa banget buat orang yang apatonya dibawah kita, alhasil digedorlah sama yang tinggal di bawah. kejadian penggedoran ini udah suami gw alamin di awal dia pindah apato, makanya diusahakan mungkin gw ga mau keulang lagi.

Pertimbangan lainnya kita cari apato tuh, uang ‘terima kasih’ atau reikin (礼金), ini uang yang biasa kita bayar sama pemilik apato yang kita sewa seabgai ucapan terima kasih dan uang ini ga akan balik lagi walaupun kita memutus kontrak sewa. biasanya reikin jumlahnya antara 1-3x lipat harga sewa apato 1 bulan. Besar reikin ini beda2 sesuai yang ditentuin sama pemilik apato. Apato gw yang dulu, nilai reikin-nya 2x lipat dari harga sewa, nilai yg bikin mata membelalak apalagi kantong langsung terkuras!😦 dulu setelah perang dunia II mulai berlak pembayaran reikin oleh seorang penyewa apato/mansion kepada sang pemilik, istilahnya ‘key money’/reikin buat nunjukin apresiasi mereka karna udah dijinin buat nyewa rumahnya. tapi sekarang ini udah banyak apato yang ga pake reikin. pengalaman dari situ makanya nyari apato yg reikin-nya murah hahaha. ada lagi nih uang deposit atau shikikin (敷金), uang ini juga gede banget biasanya 1-3x lipat harga sewa apato. uang shikikin buat jaminan kita selama kita kontrak di apato, uang ini bisa balik lg ke kita tapi jumlahnya berkurang dipotong buat biaya bersih2 ato benerin apato klo ada yg rusak selama kita nyewa. umunya biaya bersih2 yang dipotong dari shikikin itu 35000¥. apato gw yang dulu uang shikikin-nya 2x lipat dari uang sewar per bulannya. ada lagi asuransi kebakaran yang mesti dibayar muka, klo ini nilainya ga seberapa dibandingkan tindakan preventif kita baut kejadian2 yang ga diinginkan. nilainya 15000-30000¥ tergantung perusahaan asuransinya. uang asuransi ini kita bisa bayar di convenience store terdekat tergantung kesepatan sama fudosan. uang asuransi ini jg  bisa kita ambil klo kita mutusin buat keluar dari apato yang kita sewa. ada lagi biaya untuk guarantor/保証人“Hoshounin”, orang yang akan menjamin klo kita yang menyewa bakal bayar biaya sewa, biasanya guarantor ini mestilah orang yang dipercaya dan kuat secara finansial. dulu waktu suami pertama kali ngurus sewa-menyewa yang menjamin bos-nya di kantor, klo mahasiswa biasanya sensei ato profesor tempat kita bernaung.

Di Jepang nyari apato ato mansion biasanya lewat agen, kita tinggal klik website agennya. setiap agen udah punya home page masing-masing yang dilengkapi mesin pencarian yang canggih, berbagai kategori/syarat dari apato ato mansion yang kita mau ada contohnya nama prefektur, kelurah/kecamatan, jarak dari stasiun, luas. biasanya setiap apato/masnion pasti dilengkapi foto2 setiap ruangan (kamar, ruang tamu, toilet, bath room, dapur, teras). Pokonya selengkap-lengkapnya informasi apato/mansion. Setelah kita lewat internet, biasanya kita tinggal email si agennya buat minta ketemu langsung ngeliat apato yang udah kita incer. biasanya setelah liat apato, klo udah cocok, langsung deh kita dibawa ke kantor agen real estate/fudosan buat booked apato yang kita mau trus lanjut ke proses pembuatan kontrak sewa menyewa.

Gw sama suami ngabisin waktu seharian full buat ngebukain hampir semua website agen real estate yang ada, trus kirim email satu-satu si agen yang punya apato yang sesuai sama apato yang kita pengen terus tunggu deh balasan si emailnya. Respons dari si agen ini emang cepet, biasanya mereka bales lewat otomatis mesin pembalas ato langsung sama si agen yang biasanya walopun ahri libur mereka tetep masuk kerja. Akhirnya kita janjian sama beberapa agen apato yang kita buat skala prioritasnya, dari yang paling dipengenin sampe yang urutan terakhir alias paling mentok deh. Ada beberapa diantara apato yang kita kirim email itu menolak buat orang asing nyewa apatonya, ini biasanya permintaan khusus dari pemilik apato. Klo udah gitu ya gigit jari aja deh, apalagi ada tuh apato yang bener2 kita pengen ternayta ga boleh disewa sama orang asing. Ya sutralah klo rejeki kan emang ga akan kemana. selang dari seminggu pencarian, kita dapet email dari salah satu agen yang kita hubungi buat ketemuan terus lait si TKP. horaaayyy. akhirnya wi weekend kita janjian, berhubung itu apato masih satu eki sama apato kita yang lama, jadinya kita ketemuan sama si agen di stasiun. Inilah apato yang kita tinggali sekarang, emang sih jaraknya dari eki lebih jauh dari apato yang lama, kira2 jalan kaki 6 menit, tapi harga sewanya? beuh murah abis!!! untung kemana2 klo dapet si apato ini. Jadilah kita booked si apato ini dan memulai proses pengurusan perjanjian sewa menyewa yang makan waktu 2 minggu. Alhamdulillah emang jodoh ya, ternyata si apato cocok & kira2 kita bisa pindah bulan berikutnya. Apato ini sesuai sama yang kita mau, harga sewanya murah, ga begitu jauh dari stasiun masih ada di 1 stasiun yang sama kaya apato yg dulu, tempatnya strategis karena disekitarnya ada convenience store, supermarket, family restaurantdrug store, klinik kesehatan juga ada. Alhamdulillah emang ga salah suami milih apato di miyamaedaira eki.

Karena suami udah punya SIM jepang , makanya kita pindah pake mobil yang sengaja kita sewa seharian dari pagi sampe sore buat angkut2 barang. mobil carry yg kursinya bisa dilipet trus muat banyak barang, kaya angkot deh klo di indo. persiapan pindahan udah gw lakuin dr 3 minggu sebelum waktunya pindah. walopun baru berumah tangga setaun kurang, ternyata barang-barang yang ada itu dah buanyak ya hahaha. alhasil, semuanya di-packing seadanya, ada yang pake kardus, plastik sampe eco bag. Seru banget pindahan sendiri, dari mulai masukin barang ke mobil, nurunin terus nata barang2 di rumah baru🙂 sialnya tuh hari kita pindah, cuaca ga bersahabat, hujan bok!! pagi2nya sih cuma mendung2 gt eh ternyata baru 1jam angkut barang udah turun hujan, akhirnya kita percepat ngangkut barang mumpung ujannya belum besar. sampe tengah hari sekitar 50% barang2 udah diangkat dari apato lama, sedangkan di apato baru bagian rumah yang baru selesai diberesin itu kamar & ruang tamu, itu pun baru pasang karpet. hehehe. awalnya kita juga berencana buat mindahin AC yang ada di kamar ke apato baru, siangnya kita janjuan sama si tukang AC. biaya mindahin AC 7000¥. setelah si tukang AC meriksa bisa ato ga AC kita dipndah, dia bilang karena AC kita udah bolak balik pindah, dia perkirain sekitar 4x pindah dia ragu klo dipindahin lagi masih bisa berfungsi ato ga si AC nya. si badan AC udah banyak bgt bolong buat masang selang AC yg ke arah luar ruangan. karena kita jjg takur rugi ya udah bayar mahal2 mindahin AC eh taunya si AC ga jalan, wah berabe jg, akhirnya dg berat hati si AC kita tinggal di apato yg lama *untung tuh buat yg nyewa apato kita* ga usah modal AC. berhubung 2bulan lagi udah musim panas, kita mesti cepet2 beli AC. makanya mo beli AC pake poin kantor suami, inilah untungnya suami kerja di grup perusahaan elektronik, hehehe. ga ngeluarin duit tapi tinggal pake poin yg dikasih sama kantor tiap taunnya. Alhamdulillah.. Ac udah dipesen 1 minggu udah dateng plus ongkos pasang ACnya gratis, ihiiyy. lumayanlah investasi AC baru, ceritanya kan bakal lama disini. amin.

Seharian full kita bolak-balik antara apato lama sama baru buat angkut2 barang. Gw yg nata2 barang-barang di apato abru trus suami yg angkut2 dari apato yg lama. Ini strategi biar pindahannya cepet beres, barang2 ga numpuk dimana-mana. Ada barang2 yg cukup berat yg ga bisa gw sama suami doang yg angkat jadi butuh bantuan orang, makanya kita minta bantuan teteangga buat angkut sofa, meja TV, kulkas, pokonya barang2 yg berat deh. Alhamdulillah dg bantuan tetangga beres jg angkut yg berat2. tapi PR buat nata2 barang2 di rumah itu buanyak abis. heuuheu *push up*. rental mobil sampe kita perpanjang 2jam, nambah 1000¥. tadinya kita pikir cukup buat nyewa dari jam 7 pagi ampe jam 6 sorem ternyata karena si hujan bikin pergerakan kita jadi lambat, makanya kita extend sampe jam 9. Akhirnya disertai guyuran hujan barang2 udah 100% pindah ke apato baru tapi masih berantakan bok! ini yg bikin gw sakit kepala. tapi gpp, at least gw tinggal cicil deh. Total jendral 2 hari yg kita butuhin buat pindahan, hari pertama buat pindahan, yg hari kedua buat beres2, nata-nata barang di apato baru.

Our life is begin in our new apartement…. Bismillahirrahmanirrahim…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s