Tes SIM Jepang

Sebenernya udah dari bulan lalu gw pengen bikin posting-an tentang tes SIM di Jepang. Tapi berhubung ke-hectic-an bulan lalu jadi gw baru sempet topik ini mesti gw masukin ke blog. Jadi gini, udah dari 2 taun lalu suami gw (baca: 2 taun lalu masih pacar) pengen bikin SIM di Jepang, suami bilang sih biar klo kemana2 butuh mobil bisa nyetir sendiri. Syarat-syarat buat bikin SIM dari pertama niat bikin udah dicari, diantaranya surat pernyataan riwayat nyetir di Indonesia. Surat ini tinggal minta dibikinin di kantor polisi, tempat kita bikin SIM di Indonesia, minta dalam bahasa inggris. Syarat lainnya, residence card, kartu keluarga (juminho) karena udah tinggal di apartemen sendiri jadi keterangan ini mesti disertakan dan tentu saja kartu SIM Indonesia sebagai tanda bukti SIM yang bisa kita tunjukkin ke kantor polisi di Jepang. SIM Indonesia yang kita punya mesti ditranslasi ke dalam bahasa Jepang di JAF (Japan Automotive Federation). Setelah punya translasi SIM dalam bahasa Jepang, barulah bikin SIM Jepang di Futamatagawa, Yokohama. Perjalanan bikin SIM Jepang penuh lika-liku, suami gw bolak-balik cuti demi dapet SIM Jepang yang katanya meang rese proses bikinnya, konon katanya tes SIM Jeoang juga susah, ada tes tulis sama tes praktek. Tes praktek yang susah karna harus membiasakan diri sama style nyetir orang Jepang. Satu lagi rute tes praktek orang asing di Jepang lebih pendek dibandingkan rute tes praktek orang Jepang. Banyak orang asing yang mesti berkali-kali sampai puluhan kali tes buat dapet SIM Jepang.

Awalnya suami gw ditolak persyaratan bikin SIM-nya karena nama suami yang tercantum di SIM Indonesia beda sama residence card & surat pernyataan riwayat SIM. Ejaan nama suami di SIM Indonesia kurang satu huruf, ini yang nyebabin ditolak mentah2 sama kantor polisi Futamatagawa. Alhasil, waktu tahun lalu pulang ke Indoneisa terpakasa harus bikin ulang SIM mobil sekaligus SIM motor. Ga berhenti sampai situ, karena si surat pernyataan riwayat SIM Indonesia juga harus diperbaiki, karena tanggal yang tertera udah ga update lagi buat di-submit bikin SIM Jepang. Ada lagi yang baru gw tahu, klo ternyata kartu keluarga (juminho) di Jepang itu cuma berlaku selama 6 bulan setelah itu harus diperbaiki. Ini gw tahu dari suami yang mo bikin SIM. Mungkin karena orang Jepang tuh hidupnya nomaden makanya karu keluarga aja mesti diperbaharui tiap 6 bulan. Khusus buat juminho ini diurus dalam itungan waktu 1 jam aja beres di kantor keluarahan tempat gw tinggal alias kuyakusho. Setelah syarat-syarat ini beres semua, suami gw akhirnya apply buat bikin SIM di Futamatagawa, Yokohama. ternyata prosesnya agak lama, dari mulai submit dokumen sampe dipanggil tes tertulis mesti nunggu 2 jam. Layaknya ujian masal, orang asing yang hari itu juga apply SIM Jepang dipanggil buat tes tertulis. Ada 10 pertanyaan, over all pertanyaannya seputar aturan mengemudi secara umum, mungkin sama aja kaya ujian tertulis SIM di Indonesia. Ujian tertulis ini dinilai terus diumumin nilainya, suami gw dapet 100 dari skor maksimal 100 hahaha, perfecto! ya iyalah masa udah nyetir di Indonesia ga lulus tes tulis. rata-rata yang udah bisa nyetir di negara masing-masing pasti lulus tes tulis ini. Abis tes tulis baru dapet jadwal buat tes praktek. tes praktek ini dijadwal, biasanya 1 minggu setelah ujian tulis. Suami gw mutusin buat ikut kaya latihan sebelum tes praktek sama instruktur disana buat tau simulasi tes prakteknya kaya apa. Biasanya di simulasi ini instrukturnya ngasih tau apa2 aja yang penting diperhatiin alias kisi-kisi buat lulus tes praktek. karena kebanyakan orang asing banyak yang gagal di tes praktek. Tes SIM Jepang emang udah kaya ujian `SPMB`, ada yang puluhan kali nyoba pun belum tentu lulus. Bahkan orang Jepang pun ga semudah itu buat dapetin SIM Jepang, selain tes yang susah, biaya tes SIM Jepang pun ga murah. jadi klo lulus terus dapet SIM jepang tuh bangganya minta ampun! hahaha. SIM di Jepang juga ada tingkatannya, buat yang pemula baru dapet SIM itu berlaku buat 3 tahun, selama 3 tahun itu klo ngalamin kecelakaan bisa jadi SIM ga bisa diperpanjang tapi klo selama itu ga ada kesalahan apapun dalam mengemudi SIM bisa naik level jadi kategori SIM silver yang berlaku selama 10 tahun. Selanjutnya klo selama 10 tahun itu mulus tanpa kecelakaan SIM naik level ke yang paling tingg yaitu SIM gold yang berlaku seumur hidup. SIM gold ini tingkatan  paling tinggi karena ini berarti si pengemudi udah bisa digolongkan lihai dan punya tingkat safety dalam mengemudi yang bisa dikatakan aman.

Suami gw ikutan simulasi nyetir 3 hari sebelum hari H tes praktek. Dia bilang style orang Jepang bener2 beda sama style dia klo nyetir, ini yang mesti banyak adaptasi. orang Jepang tuh klo jalanan lurus trus sepi pasti ngebut, tapi pas ketemu belokan/perempatan ato pertigaan/zebra cross dia bakal berenti tepat sebelumnya. makanya klo jalan di jepang rus mo nyebrang ekbetulan disitu ga ada lampu tapi ada zebra cross, kita tinggal lenggang kangkung aja jalan, walopun ada mobil yang lewat itu mobil pasti mempersilakan kita pejalan kaki buat lewat elbih dulu. klo anak udah SD trus nyebrang kebetulan ga ada lampu cuma ada zebra cross, dia tinggal nyebrang sambil angkat tangannya tinggi2 yang menandakan klo ada anak yang nyebrang jalan. angkat menandakan keberadaan orang, umumnya kan anak masih pendek takutnya ga keliatatan sama si pengemudi. dai simulasi nyetir yg suami ikutin seengganya udah dapet bayangan, salah satunya klo lagi nyetir mo belok, sebelum belok kepala mesti nengok hampir 180 drajat ke arah kiri ato pun kanan tergantung arah beloknya. nengok ini wajib dilakuin sebelum belok. ini juga salah satu faktor yang bisa bikin ga lulus tes SIM. temen yang sekarang tinggal di Amerika, tips n trik biar lulus tes SIM di Jepang tuh ya tinggal nengok senengoknya klo lagi pas belok hahaha.

Di Hari H tes nyetir, suami gw kayanya terlalu tegang sama list out do and don’t nyetir di Jepang. Alhasil, waktu tes nyetir berjalan setengah rute suami gw malah nerobos lampu kuning, kejadiannya sih nanggung antara mesti berenti karena udah lampu kuning mo berubah jadi merah ato terus terobos aja, si mobil itu udah ada di tengah-tengah zebra cross. karena tanggung jadinya hajar deh si lampu kuning. begitu lampu kuning diterobos, si penguji yang duduk di sebelah kiri suami gw langsung nyuruh berenti dan seketika dibilang gagal & disuruh balik lagi ke kantor polisi. Begitu balik ke kantor polisi Futamatagawa, suami gw langusng apply tes praktek berikutnya yang bakal dilakuin seminggu kemudian. sedihnya, padahal sekali tes praktek tuh bayarnya sekitar 400 ribu klo dirupiahin. SIM jepang ini lumayan menguras kantong bok! mana mesti cuti juga paling sedikit cuti setengah hari buat daftar pagi2 ampe nunggu dipanggil tes udah gt blum nunggu si hasil tes keluar. Selidik punya selidik ternyata tes praktek juga dinilai, ada skor minimal alias passing grade klo mo lulus wkwkwk. Di tes praktek yang ke-2, suami udah agak rileks ya nothing to loose lah yang penting ngelakuin yang terbaik & memperkecil kesalahan yang ga penting. Suami gw bilang di tes praktek yang ke-2 dia berhasil nyelesein satu rute full sampai akhir. Dia juga bilang udah nengok senengoknya sebelum belok. hahaha. semoga di percobaan kedua kali ini lulus. amiiinn. 2 jam abis tes praktek suami gw ngabarin klo dia lulus. ihiiiyy alhamdulillah, dia girang banget begitu namanya ada di dalam list orang-orang yang lulus walaupun nilainya sama banget sama passing grade, 70. hihihi. gpp walaupun sama kan yang penting dapet tuh si kartu bernamakan Japan Driver License hahaha. horaaayyyy!!!! *banana dance*

6 thoughts on “Tes SIM Jepang

  1. Halo Armel salam kenal, lucu ya ceritanya, so fun bacanya. Aku juga dulu pernah tinggal di Osaka setahun untuk exchange dan waktu itu juga pernah denger dari org2 Indo yg pada mau dapetin SIM katanya cukup susah. Ada yg lebih dari 5 kali tes, baru deh dapet SIM.

    • Halo hani, salam. Wah, di osaka ya, aku jg ada temen jg sekolah disana. Aku tinggal di tokyo.. Makasih udah mampir ke blog-ku. Iya nih emg katanya tes sim jepang itu sesuatu bgt. Jgn kan kita yg orang asing berkali-kali nyoba, orang jepang sendiri tes prakteknya lbh susah dr kita..

  2. wah, jangan2 aku kenal lagi, soalnya klo sesama mahasiswa saling kenal biasanya. Aku dulu kuliah di tf itb angkatan 2005, disana jg ada ugm, ui dll…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s