Japanese Home-Style Cooking

Sebulan yang lalu gw ikut event Japanese Home-Style Cooking yang diadain buat orang asing di tempat gw les bahasa jepang tiap minggunya, Aoba International Lounge. Tempatnya di gedung yang emang  khusus buat acara kaya pameran. Nama gedungnya Art Forum Azamino, tempatnya di azamino, 3 stasiun dari apato gw. Ini acara buat ngenalin budaaya jepang khususnya masakan jepang yang sederhana, praktis buat dimasak di rumah. Aoba International Lounge emang diperuntukkan buat kegiatan yang nge-fasilitas-in orang asing yang tinggaldi jepang. dari segi bahasa, acara buadaya, festival ato informasi gimana cara hidup di jepang. Komunitas ini ada di bawah langsung pemerintahan kota setempat buat ngasih informasi sama orang asing. Acara kaya gini reguler diadain trus gratis, kita cuma booking tempat soalnya maksimum peserta yg bisa ikut cuma 20 orang. Biasanya pengumuman acara kaya gini udah disebar 1 bulan sebelum waktu acaranya. Gw daftar dari awal bulan desember taun lalu. Yang bikin gw lebih tercengan lagi, waktu gw daftar tu dia tanya ada ga bahan2 yang ga boleh gw makan, langsung gw tulis mirin & sake. Ini notabene bahan2 yang dipake orang jepang buat bumbu di tiap masakannya. Gw juga dikasih tau mesti bawa celemek sama lap tangan.

Hari yang gw tunggu akhirna dateng jg, hahaha. Acara masak memasak dimulainya siang abis lunch. Gw dateng 15 menit sebelum acaranya dimulai. ternayta itu acara diadain di “dapur umum” yang biasa digunain buat event kebudayaan. Di pikiran gw, orang disini tuh niat banget bikin fasilitas sampe segininya buat acara2 non-komersial yang ngedukung ngenalin kebuadayaan mereka. Ini bukan “dapur umum” yang terkesan jele, ga terwat, ini emang dapur yang khusus dipake buat cooking class trus ngelibatin orang banyak. karena klo di Jepang setiap pemerintahan kota punya gedung buat perpustakaan daerah trus ada ruangan-ruangan yang peruntukannya buat aneka ragam kegiatan warganya. Dapur yang dipake buat acara waku itu cukup besar, dilengkapi kompor, oven alat masak, sink, meja, kursi dll. Sebelum acara dimulai tiap orang dapet resep masakan yang bakal dibuat hari itu dlm bahasa jepang atau pun bahasa inggris *baiknyaa hehehe pengertian bgt sama orang asing*. Yang ngajar itu voluntir2 aoba international lunge yg rata2 udah kakek-nenek tapi mrk masih smangat buat beraktivitas. kita panggil mereka “sensei” yang artinya “guru”, sebenernya ini cuma sekedar “panggilan” karena bukan hanya guru yang dipanggil sensei bahkan dokter, pengacara pun disebut “sensei“. merekea rata2 bisa bahasa inggris tapi ga terlalu lancar jg yang penting bisa berkomunikasi sama orang asing. Ini nunjukin klo emang mereka tuh nyiapain acara ini ga main2, seperti biasnaya orang jepang selalu sungguh2 serius buat ngelakuin apa aja. Khususnya resep yang dikasih ke gw ada tulisan khusus nama gw “For Arumeria-san”, plus komposis sake, mirinnya dicoret😀 Hari itu kita masak “Oden” sama “Chirashizushi“, klo di bandung “Oden” mirip sama cuanki tapi isinya rata-rata terbuat dari bahan seafood, baso ikan, tahu, kentang, rumput laut, telur, lobak yang kuanya pake kalsu ikan. Klo “Chirashizushi” itu kaya nasi campur/nasi cah cuma ini tuh nasinya ga digoreng tapi di aduk pake cuka & gula, bagian atasnya dikasih taburan mixed vegetable (jamur, wortel, akar lotus, dry vegetable), telur yang didadar trus dipotong tipis2, udang, kacang kapri, dll.

Oden Receipe

Oden Receipe

Chirashizushi Receipe

Chirashizushi Receipe

Acara masak-memasak dibagi jadi 3 kelompok, gw disatuin sama temen india yg vegetarian plus ga makan sake ato mirin. enaknya, gw jadi ga perlu susah2 mantengin jangan sampe mirin/sake dipake di masakan yg kelompok gw bikin. Sensei udah terlebih bikin kuah/ dashi buat “Oden” jadi kita tinggal bikin isinya. prinsipnya bikin “Oden” kuah yang gurih karna isinya itu udah ada di supermarket. Di Jepang isi “Oden”  sama kaldu ikan itu dijual di supermarket jadi klo mo bikin praktis. ini makanan cocok dimakan anget2 apalagi waktu winter kaya gini. uuuuh panas-panas pedes, mantap! cara buat “Oden” sama kaya buat sop, jadi pertama masak kuahnya terlebih dahulu, air secukupnya terus ditambah bumbu-bumbu, kaldu ikan, shouyu, gula, garam klo orang jepan suka ditambah sake/mirin. klo kuahnya udah mendidih baru isi si “Oden” satu persatu dimasukin lalu direbus satu kali lagi sampai semuanya mendidih.

Satu lg masakan jepang yg kemaren ini dibuat itu “Chirashizushi” ini juga masakan yg simple plus sehat. kenapa? isinya semua sayuran sama telur. Bumbu yang dipakai juga dikit kaya shouyu (kecap asin), garam, gula, ga pake MSG.  Buat toping di atas nasi sebenernya komposisinya bebas ga mesti terikat sama resep yang dikasih tapi umumnya semuanya sayur. Kemaren yang dipake, jamur shitake, wortel, kacang kapri, wortel, akar lotus yang semuanya dipotong kecil2+tipis trus ditumis sampai layu pake bumbu kecap asin/shouyu, gula, garam. Ga lupa udang yang udah dikupas direbus bareng sama sayuran tapi klo udangnya udah berubah warna merah langsung diangkat. Kacang kapri juga ditumis bareng tapi cuma sebentar. Buat nasi-nya cukup dikasih cuka sama gula sesuakanya trus diaduk rata. Klo telurnya dibuat jadi telur dadar ato scrambled eggs. Abis sayurannya selesai ditumis, sayuran ditaburi di atas nasi trus ditambah telur sama udang+kacang kapri.

Isi "Oden"

Isi “Oden”

Chirashizushi

Chirashizushi

"Oden", "Chirashizushi", "Ocha", jeruk

“Oden”, “Chirashizushi”, “Ocha”, jeruk

IMG_3033

Japanese Home-Style Cooking, Art Forum Azamino, 19 January 2013

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s