Being Interviewer

Saat ini, di tempat aku bekerja sedang melakukan pembukaan lowongan untuk pegawai pabrik, OB, dan satpam. Pabrik yg sudah sejak akhir desember dibangun. Nantinya aku akan menjadi manager produksi & QA di pabrik yang akan memproduksi rapid test untuk penyakit tropis seperti hepatitis, malaria, dengue, juga HIV. Aku dan si bos mewawancara kurang lebih 30 kurang. Untuk pegawai produksi yg akan menjadi anak buahku, kita prefer pilih perempuan. Karena, pekerjaan pabrik lebih cocok untuk peerempuan. Pekerjaan merangkai rapid test membutuhkan kesabaran, ketekunan, ketelitian, dan keuletan. Jadwal interview sudah aku susun dan aku memberitahu satu per satu pelamar. Interview dilakukan di minggu ke dua bulan puasa ini. Diharapkan sih karena bulan puasa jadi ga ada yg bohong huehehehhe ^_^

Aku interview sama si bos. Aku perhatiin cara2 gimana nge-interview orang. Apa aja yg ditanya. Teknik2 ngorek kepribadian orang yg kita wawancara. Berhubung si bos minggu ke-3 bulan puasa ada rapat di Jakarta,, so aku mesti ngelakuin wawancara sendiri. Hohoho… so excited!! Soalnya, selama ini aku hanya berpengalaman sebagai yg diwawancara. Sekarang nge-wawancara euy,,, hehhehe…

Bos aku bilang, tips nge-wawancara dari dia, pertama kali liat dulu orangnya, setiap kita Tanya kita mesti kontak mata sama itu orang. Lihat tatapan matanya, karana tatapan mata itu ga pernah bohong. Si bos bilang, dia orang yg klo nge-wawancara orang tuh love at the first sight..hahahha.. setelah liat orangnya dari ssitu kita bisa tau kepribadiannya kya apa,, barulah naek ke cv, record pekerjaan apa aja dia, pertanyaan2 yang kita sampaikan juga disesuaikan dg posisi yg mungkin otang yg kita wawancara tempati alias kapasitasnya sebagai apa.. next step ya nilai aja personality nya selama interview… hhmmm susah2 gampang sih.. aku bakal nge-wawancara pelamar yg bakalan jadi karyawan produksi, minimal sih ijazah sma, yg penting org nya mau kerja, serius, focus, tekun, teliti. Apalagi klo sebelumnya pelamar itu udah pernah kerja di pabrik kosmetik ato makanan, bisa lebih menguntungkan. Karena paling tidak mereka udah tau standar bekerja di lruangan steril, bersih, dengan standar pakaian khusus. Jadi nantinya kita ga perlu susah payah ngsih training ke mereka. Walaupun memang aka nada training khusus selama 1 bulan bagi karyawan produksi.

Pabrik tempat aku kerja nantinya itu ada di wilayah pemukiman, makanya kita utamakan untuk menarik pegawai dari warga sekitar, supaya perekonomian mereka pun maju.  Memang sih, bukan standarnya ngebangun pabrik dit engah2 pemukiman warga. Tapi, pabrik yg sekarang dalam tahap finishing ini berada di kompleks pertanahan yg terpisah dari pemukiman warga. Areal pertanahan ini sangat tenang dan dikelilingi oleh tembok tinggi. Pabrik aku tuh ramah lingkungan, minim limbah,. Kebetulan pabrik ini joint venture sama perusahaan korea, yg juga tergolong green zone-company J.  Waktu aku ke Korea akhir tahun 2011 kemaren untuk training di perusahan joint venture kami, Boditech Med Inc. Memang kawasan pabrik itu berada di sisi kota yang memang khusu untuk tempat pabrik yg berbasis bioteknologi dan ramah lingkungan. Suasana lingkungannya enak bgt. Asri. Deket bukit. Sekaligus ada fasilitas olah raga kaya lapangan sepak bola & lapangan tenis.

Nyampe jugaaa waktunya aku nge-wawancara orang,, huehehehhe.. aku bakal nge-wawancara  5 orang, cewe sama cowo. Semunya masih pada muda2, rata2 seumur adikku bahkan ada yg lebih muda lagi. Aku udah jadwal-in mereka buat wawancara masing2 rata2 30 menit. Tapi sepertinya ga akan sampai 30 menit deh,,, kyanya 15 menit juga cukup J hehehe. Pertama kali yg aku wawncara cewe, masih muda, umurnya 20-an. Seperti tips dari bos ku, aku liat dulu orangnya kaya apa. Waktu aku ngomong aku liat kontak matanya sambil nanya tentang personality nya.Yang aku tanyain sih hobinya apa, klo kerja mo di bagian apa, punya pengalaman kerja dimana aja, pernah PKL ato ga, udah menikah ato belum, cita2nya apa. Ya sekitar itu yang aku tanyain. Dari obrolan itu aku jadi tau gimana personality orang itu dan nilai orang ini serius pengen kerja ato ga. Wawancara sebenernya ga terlalu lama juga, klo orangnya terbuka, ga perlu dipancing2 yaahhh 15 menit juga selese. Klo orangnya tertutup memang agak lama. Aku lebih nempatin kya temen sih nanyanya, yaa coba buat mereka ga gugup. Biasanya kan orang interview tuh gugup, jadi ga bisa ngeluarin kemampuan mereka sebenernya. Lucu deh, ada yg malu-malu, ada yang rileks bisa cerita panjang lebar, ada yg klo ditanya ya udah bakal dijawab seadanya aja, ga kurang & ga lebih..rata2 yg aku wawancara masih pada muda2, rata lulus SMA-24 tahun-an. Ada juga yg umur 23 tapi udah punya anak…abis lulus smp ga lama langsung dinikain.. (kyanya setelah dapet KTP langsung married)..so younggg.. ckckckckk…dari wawancara ini aku jadi tau, rata2 mereka kesulitan biaya buat lanjutin sekolah, atau karena udah desakan keluarga jadinya nikah muda,,, bersyukur aku bisa sekolah sampe S2, kerja yg enak,,,Alhamdulillah….tapi dry g aku wawancara itu ada jg yg tough bgt, namanya nuriyah, umurnya sekarang 27 taun, dia udah nikah selama 2 taun, abis lulus sma lsg kerja di pabrik.pengalamannya jadi pegawai pabrik udah banyak. Tapi yg bikin salut dia ngelanjutin kuliahwalaupun dia udah nikah. Dia ngambil manajemen di universitas pamulang, tangerang. Sekarang ini dia lg nyusun skripsi, samba nunggu jadwal siding skripsinya. Mantaaaaaffffff…pelajaran yg bisa aku petik, kita mesti gigih & komit sama apa yg kita mau..

overall pengalaman yg sangat baru buat aku jadi interviewer, padahal kn selama ini aku yg banyak diwawancara hehehe…  :)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s